Hilang semangat, hilang gairah, semacam...kayak udah ga punya motivasi untuk ngerjain apapun.

Termasuk mengerjakan/melakukan hal yang gue senangi.

Lately gue lagi ngerasa lonely banget. Gue kayak gak punya siapa-siapa, gatau mau numpahin unek-unek kemana, kehilangan semangat untuk hidup.

Triggernya mungkin bisa macem-macem. Salah satunya mungkin dari keinginan gue untuk punya leader, baik leader di kantor, maupun leader rohani.

Gue punya keduanya, tapi gue gak ngerasa fungsinya.

Gue tetep aja ngerasa sendirian dan leaderless.

Iya, gue paham makin dewasa gue memang makin harus mandiri. Tapi gak gini juga. Gak dibiarinin juga. Gak dianggurin juga.

Gatau ya terlepas dari mereka mungkin gak ngerasa nganggurin gue, mungkin mereka ngerasa biasa aja, tapi gue tetep sendirian.

Gue gak punya pegangan seorang pemimpin yang bisa ngobrol/brainstorming seputar dunia marketing sama gue. Day by day gue mencoba untuk bertahan, kuat, untuk fighting seorang diri. Makin kesini makin capek. Gak sanggup. Lelah.

"Kan bisa ikut digital bootcamp atau yang free course gitu-gitu."

Iya, memang. TAPI GUE BUTUH ORANG!! Gue butuh manusia, bukan video yutub.

Gue gabung di sebuah komunitas rohani tapi kayak ngerasa gak dipimpin juga. Tetep aja berjalan sendiri. Leaderless. Gatau kenapa ngerasanya begini (gue udah sering reach out duluan tapi anehnya kenapa gue ngerasa capek ya--pikiran gue mengatakan kakak ini gak suka juga kalo denger gue cerita panjang2--well, she ever told us like that, meski mungkin konteks dalam cerita itu adalah orang lain atau temannya, tapi pas gue denger gue langsung baper dan jadinya mundur gak mau cerita lagi sama dia. Takut ganggu. Udah berasa tertolak duluan).

"Tapi kan kondisi rohani dan pertumbuhan kita itu emang tanggung jawab kita sendiri."

Iya, memang. TAPI GUE BUTUH ORANG!! Gue butuh manusia yang bisa gue ajak bicara, ngobrol, brainstorming, dengerin gue, peduli sama gue.

Entahlah. Gue paham sekarang kenapa rasa kesepian itu menjadi pembunuh paling mengerikan yang pernah ada...karena rasa kesepian itu membuat kita jadi menarik diri dan merasa gak berharga.

Jujur gue akhir-akhir ini gak punya kekuatan untuk reach out orang-orang terdekat lagi karena gue rasa mereka semua sibuk masing-masing. Bersyukur kemarin malam ada salah satu rekan kantor yang bersedia dengerin unek-unek mengganjal di hati (bahkan bisa nangis depan dia meski itu memalukan buat gue), plus tadi siang maksi bareng rekan support system di tempat kerja yang udah resign.

Seengganya rasa kesepian ini terobati sedikit-sedikit.

---

Rasa kesepian dan sendirian ini membawa gue pada pemikiran-pemikiran untuk menarik diri dari orang-orang yang...udah gue consider deket tapi makin kesini gue gak ngerasa deket lagi.

Jadi yaudah lah. Menjauh aja.

Mulai dari gue kepikiran pengen resign (AGAIN!), gue memutuskan gak ikut pertemuan si kelompok rohani tersebut karena gue males dan capek kalo agendanya cuma makan-makan dan dengerin kisah hidup masing-masing doang (which is good, tapi gue lagi gak nikmatin bagian itu; gue juga gak ngerasa pertemanannya gimana-gimana. Cenderung flat bagi gue). Dan kemudian memutuskan untuk mundur dari kegiatan yang namanya "pelayanan", meski gak 100%. Ini pelayanan yang 2 tahun terakhir gue sangat-sangat excited ngikutinnya, tapi kali ini ngerasa kering kerontang. Selain karena gue lebih memilih untuk menjalankan role/peran lain, kondisi kering kerontang adalah alasan gue untuk mundur juga.

Gue capek, kekeringan, butuh pertolongan, tapi gue gatau harus minta tolong sama siapa karena semua orang seems busy dan gatau deh masih pada inget gue apa kagak.

Berat ya jadi orang dewasa. Banyak capeknya. Tadinya gue juga udah memutuskan untuk kurang-kurangin aktivitas dan nolak-nolakin pelayanan karena gue mau pake waktu buat tidur dan baca buku.
Eh tapi kondisi lagi dropshay banget sampe-sampe mau buka buku dan ikut webinar tentang loneliness malem ini aja mager banget.

SORRY, gua gak bisa pura-pura baek-baek aja. Gue capek. Kering. Lelah mental, lelah rohani juga kayanya.

Comments

Popular posts from this blog

Belajar dari Film "Monsters University": Dari Saingan Jadi Rekan

Hidup Menjadi Seorang Perempuan INFJ