7 Tahun Kerja, Udah Ngapain Aja?




15 Oktober 2015

...itu hari pertama gue menjejakkan kaki di dunia kerja setelah lulus kuliah di bulan Agustus 2015.

Apa aja pelajaran yang didapetin selama bekerja kurang lebih 7 tahun akumulatif?
Well, di sini gue cuma bisa sampaikan bahwa kasih setia Tuhan itu long last adanya. Sisanya, ada cerita jatuh-bangun dari seorang Meista yang seringkali struggling dengan dirinya sendiri, dan dengan kehidupan yang seringkali sulit dipahami.

This is my story. I'm pretty sure you guys have one, too! 😊

***

Gue mau coba spill secara subyektif apa-apa aja pelajaran yang gue dapetin sepanjang 7 tahun berkarir di dunia profesional dengan role yang benang merahnya kelihatan tapi industrinya macem-macem.

Gue passionate banget sama dunia komunikasi. Apalagi sekarang digitalisasi udah maju banget. Berkomunikasi secara digital pun menjadi salah satu kesukaan gue sekarang. Nah, beruntungnya, ranah komunikasi ini memang bisa masuk ke marketplace mana aja. Itulah yang bikin gue jadi job-hopper selama beberapa tahun karena nyari tempat kerja mana nih yang bener-bener cocok sama passion gue, apresiasinya seimbang, dan yang lingkungannya bisa menolong gue untuk bertumbuh juga + gue bisa memberikan kontribusi ke tempat itu lewat talenta yang gue punya.

1. Networking Bertambah

Pertemuan virtual perdana dengan staf magang.
Dokumentasi pribadi.


Pindah-pindah tempat kerja kadang memang bikin gue sedikit menyesal dan insecure. Eh...gak sih, gak sampe menyesal juga. Gue seneng malah bisa lompat-lompat gitu karena networking gue jadi luwasss banget. Gue kenal banyak orang mulai dari yang role-nya kebanyakan mikir dan mimpin, sampai kenal mereka yang role-nya lebih suka menjaga keamanan dan kebersihan tempat kerja.

Gue senang karena gue bisa kenal karakter banyak orang. Kadang kalo lagi beruntung dicurhatin sama siapa aja gitu, gue jadi belajar juga dari kisah hidupnya.

...dan yang paling aneh adalah: entah kenapa gue SERIIINGGG banget jadi "konsultan" temen-temen yang lagi pada kepikir mau resign. Ini LOL banget sih asli πŸ˜‚. Sebelum mereka ngomong sama atasannya untuk mengajukan resignation, mereka suka curhat dulu ke gue gimana baiknya; boleh gak sih resign; gimana cara ngomongnya ke atasan mereka, gitu-gitu.

Kocak dah. Ya gue karena doyan juga dengerin cerita orang lain mostly lebih sering denger aja ketimbang ngasih saran. Ada sih yang gue kasih saran tapi itu logika aja yang main. Sama ya mungkin gue memang punya kepekaan untuk baca mood orang lain, jadi tiap temen gue mau ngomong sama atasannya kadang suka mastiin ke gue dulu kondisinya "aman" atau enggak. WKWKWK πŸ˜‚

---

2. Mempertajam "Elu tuh suka ngerjain pekerjaan yang kayak gimana, sih?"



Marketing Executive - Social Media Officer - Social Media and Creative Content Specialist - Marketing Officer - Social Media Lead - Digital Marketing Lead

Kalo mau ditarik benang merahnya, serangkaian roles yang pernah gue jabanin itu mengerucut pada aspek-aspek yang sama:
  • Planning
  • Kreativitas
  • Nulis
  • Ngedesain
  • "Ngebacot"
Gue suka nulis, yet at the same time gue juga suka ngomong sama orang.
Tapi gue men-declare bahwa gue introvert akut; bahwa gue ansos.
Siang ini gue ketemu temen cowok gue dan dia kinda bingung pas gue bilang bahwa gue anaknya ansos.

"Kamu bilang kamu ansos tapi kerja paling sering di marketing? Gak, Mei. Aku ngeliatnya kamu bukan ansos, tapi lebih ke mandiri mungkin ya? Kamu lebih suka ngelakuin banyak hal sendiri with less distraction. Gitu gak?"

Ya juga sih...pas dia ngomong gitu gue jadi berpikir ulang: kalo gue bener-bener gak suka berinteraksi sama orang lain, gak mungkin gue doyan ngejabanin meeting sama beberapa pihak dalam 1 hari yang sama demi program pemasaran kantor (ini kejadian waktu gue kerja di bisnis restoran. Pernah sehari ada 3-4 meeting sama pihak vendor dan stakeholder macem orang penting aja awak, LOL).
Gara-gara temen gue ngomong gitu gue jadi belajar mencoba make up my mind untuk fokus ke area strength gue di 5 poin di atas:
  • Planning
  • Kreatif
  • Nulis
  • Ngedesain
  • Ngebacot
---

3. Insecure dan FOMO Bukan Hanya Milik Fresh Graduate Semata



Jujur, pada dasarnya rasa insecure dan FOMO itu gak hanya terjadi ketika kita masih freshgrad. Kerja udah sekian tahun aja 2 perasaan ngeganggu itu tetep ada. Suka ada aja hal-hal yang gak ideal yang akan kita temuin di tempat kerja manapun, yang pada akhirnya suka bikin kita insecure.

Tapi gini sih gue menangkap pembelajarannya: seiring dengan kedewasaan kita juga, rasa insecure dan FOMO dalam dunia berkarir itu lambat laun bisa kita embrace dan hadapi secara dewasa. Kalau waktu awal-awal lulus kuliah/sekolah terus baru pertama kali kerja itu kan campur aduk tuh ye; antara dekdekan seneng sama dekdekan insecure bisa nyampur jadi satu cem adonan bakwan.

Makin banyak pengalaman, baik atau buruk, makin bikin kita punya pilihan untuk aware atau cuek. Aware di sini dalam artian ya kita notice aja gitu bahwa kita punya ketakutan, insecure, FOMO sama hal-hal yang kita temuin di tempat kerja. Kalo udah aware, kira-kira apa nih yang bisa kita lakukan untuk mengatasinya?
Nah atau malah gak peka sama sekali? Cuek sama kondisi mental sendiri? Bomat yang penting selama aliran cuan mengalir tak henti hidup berarti aman dari rasa insecure.
Itu balik lagi ke perspektif masing-masing sih ya, yeorobun.

---

Itu dulu dah 3 poin yang bisa gue bagiin. Nanti kalo kepikir poin lain gue share di postingan yang berbeda. Ehehehe 😁

Buat para fresh graduate nih gue kasih tau yak: keep going. Harapan masih ada sekalipun kelihatannya lebih besar insecure sama FOMO-nya ketimbang harapannya. Inget: proses dan jalur hidup tiap manusya beda-beda. Compare yourself to your-old-self; don't compare yourself with others.
Kalo lagi liyat profil LinkedIn orang lain contek apa yang bisa menginspirasimu ketimbang menuhin pikiran sama hal-hal kayak:

"Ni orang keren banget sih"
"Yaampun achievement-nya udah banyak banget. Gue mah apa..."
"Dia lebih muda dari gue tapi kok karirnya udah bagus banget"

JUST STOP.
You have your own adventures.
Live it.
Enjoy the good and the bad until one day you could say:

"Thank you, <your name>. I've been through it well."

---

Thanks for reading! Sejenak berbagi pengalaman hidup dari si cewek yang udah kerja 7 tahun dan masih ngerasain banyak ups & downs serta tantangan kehidupan yang gak bakal pernah abis selama masih hidup.

Gue melanjutkan perjalanan dengan ini:


Ke depannya bakal gimana?
Ga tau.
Liat nanti aja. 
Ehehe.

Cheers! 🌱

Comments

Popular posts from this blog

Kejujuran: Sebuah Luka dan Bayar Harga—Para Cewek Pikir-Pikir Lagi Kalo Mau Menyatakan Perasaan, Hehe

Belajar dari Sebuah Kondisi Saat Kita yang Bukan Pegang Kendali

Belajar dari Film "Monsters University": Dari Saingan Jadi Rekan

I Quit

7 Tahun Kerja, Udah Ngapain Aja? (part 2)

How I Deal with My Own 'Self-Blame' Feeling

Emangnya Gue Se-Ngegas Itu?