She's Clueless Now, Don't Know What To Do

Is this the rainbow I want to see?


Hai.

Ummm...

Sekarang jam 05:25 versi jam laptop gue.

Tadi kebangun sekitar jam 4 pagi, ke toilet, terus susah tidur lagi. Akhirnya gue memutuskan untuk ngerjain sesuatu yang bisa gue kerjain--lagi ngerapihin icon highlight buat Instagram. Terus ketika iseng scrolling-scrolling konten yang pernah gue bikin, tibalah pada konten banjir 2020.

Ada 2 perasaan berbeda yang dirasakan sekaligus: bersyukur dan panik.

Bersyukur karena banjir 2020 memberi gue banyak bukti bahwa pertolongan Tuhan gak pernah terlambat. Udah gitu gue diajarin juga bahwa gak ada yang salah dengan meminta tolong, plus gak usah gengsian jadi orang.

Namun, paniknya adalah: masalahnya rumah gue progress renovasinya memang tidak sekilat dan secepat tetangga-tetangga sekitar.

Kalo kalian main ke rumah gue, rumah kiri, kanan, dan depan itu udah membumbung tinggi semua. Sampe rumah gue tuh (menurut pengamatan gue ya) susah banget dapet matahari pagi. Dapetnya pas matahari udah tinggi, which is itu udah di atas banget kan. Udah matahari yang panas beut gitu.

Kadang gue sedih sih kalo lagi bergumul soal rumah ini.

Akhir pekan yang lalu gue kembali panik dan ngerasain muak serta kelelahan yang sama akibat air rembesan masuk rumah lagi. Man, meski memang banjir besarnya setaun sekali, tapi ketika air rembesan terus-terusan masuk ke dalam rumah tiap hujan deras apa lo gak capek?

Jujur tahun ini adalah tahun di mana gue memasuki masa-masa muak sama yang namanya banjir di rumah, sekecil apapun skalanya. Gue capek harus menghadapi situasi di mana air terus-terusan masuk ke dalam rumah lewat rembesan. Bahkan gue sampe pada level capek untuk ngebersihinnya. Akhirnya yang biasanya turun cuma orang tua sama adek. Itu pun gue juga jadi makin ngerasa bersalah ngeliatnya karena gak ikut bantuin.

Gue se-clueless itu sama keadaan ini.

Februari 2021, ketika ada peristiwa tiba-tiba belatung pada jatuh dari plafon lah, terus banjir lagi lah--meski gak setinggi dan seambyar 2020, terus ketemu kelabang pas lagi ngungsi di kontrakan lah, itu adalah masa-masa muak gue untuk hidup. Gue gak bisa ngerti apa yang lagi terjadi karena semuanya bener-bener sulit untuk disabar-sabarin.

Terus gue lagi-lagi jadi suka 'nyalahin' orang tua gue. Ini salah sih, salah banget. I mean...I realize that they are clueless too. Dalam hal ngurusin rumah yang rentan beut kemasukan air ini ya khususnya. Gue tau pekerjaan bokap enggak yang puluhan juta per bulan gajinya. Gue tau beberapa tahun silam bokap banyak bantu nanggung hidup keluarga mama. Gue tau ternyata selama ini Tuhan bener-bener cukupkan dan sustain kehidupan kami. Hanya...ketika hujan deres banget di luar dan air rembesan udah mulai masuk dari dinding-dinding itu yang bikin gue lupa sama semua pemahaman dan pengetahuan akan kondisi orang tua gue.

Belum lagi berhadapan dengan urusan decluttering barang. Gue beberapa kali minta mereka untuk mulai sortir barang-barang yang udah gak mau dipake, mending dibuang daripada pas banjir jadi ribet. Enggaaaak dilakukannya. Entah apa alasannya kurang tau juga. Jadilah cuma gue yang mencoba untuk menjadi "contoh" bahwa decluttering barang itu penting mengingat kita masih tinggal di hunian yang rawan banjir.

Pasca peristiwa Februari 2021 itu, gue sempet bertekad untuk menjadi, anggaplah, Project Manager untuk ngurusin rumah ini. Mulai dari membantu mengatur keuangan bokap, bikin laporan pengeluaran dan pemasukan, nentuin rencana-rencana apa aja yang perlu dijalanin ke depannya, apa-apa aja yang perlu dilakukan, semuanya gue yang kerjakan dan 'komando'-kan.

Turns out, waktu itu pas lagi momen-momennya gue sering banget burn out di kantor, akhirnya gue capek sendiri. Lelaaaaaaaaaaaahhhhh banget rasanya ngurusin kehidupan ini. Di satu sisi gue harus jadi 'pemimpin' buat orang-orang rumah, di sisi lain gue juga harus memimpin dan ngurus diri gue sendiri. Whoa whoa whoa...gila sih. I drained too much at that time. Itulah mengapa bulan Mei ini gue gunakan sebaik-baiknya untuk ambil waktu istirahat, khususnya mencoba mengembalikan kesehatan mental gue yang amburadul ambyar sejak Februari kemarin.

Kembali ke masa kini...ya jujur gue masih clueless banget. Gak ngerti harus apa sama rumah ini. Kek banyak banget gitu yang perlu diurusin sementara di hidup gue banyak juga yang perlu diurusin. Makanya dari tadi gue gak cuma sekali kan ngetik kata 'muak'?

Akhir pekan lalu gue curhat sama salah satu kakak senior terkait perasaan traumatik gue akan si air-air yang masuk ke dalam rumah ini. Gue sampe minta tolong gimana caranya apakah ada terapi atau pengobatan apapun biar gue setidaknya bisa melakukan trauma healing. Karena, setiap kali air di halaman menggenang, terus air rembesan udah masuk ke dalam rumah, pikiran negatif gue langsung mengarah ke menyalahkan orang tua gue. Parah kan ini. Ini udah level lelah yang sangat sangat sangat lelah gitu. Ya bayangin aja gue ngalemin banjir gini dari kelas 3 SD cuy, dengan skala yang beda-beda. Dengan yang udah ngungsi kemana-mana tau. Jadi ketika ada peristiwa yang sama berulang, bawaannya langsung trauma, meski gue pun makin dewasa makin bisa menyikapinya dengan lebih tenang. Tapi 'tenang' bukan berarti gue baik-baik saja. Enggak lho. Ini tuh udah masuk tahap trauma. Bahkan sampe yang bisa gue lakukan hanyalah memikirkan barang-barang pribadi gue sendiri yang, bersyukurnya, sudah bisa gue pilah-pilih mana yang memang masih punya nilai fungsi, mana yang mending dibuang aja.

Ini yang menyebabkan gue rasanya ingiiiin banget pindah dari rumah ini. Pengen ngekos sendiri. Pengen hidup sendiri di luar dari rumah ini.

Tapi kan gak segampang itu.

Dan bahkan gue pun menyadari bahwa tinggal sendiri belum tentu tidak ada masalah. Masalah pasti ada lagi entah apa. Jadi teori eskapisme yang ada di kepala gue ini tentu gak bisa diberlakukan. Makanya gue kadang berpikir keras: ini gue harus apa anj*r?!

Yang bikin gue berat dan insekyur adalah...waktu itu salah satu ortu pernah menyerahkan keputusan ke gue untuk mau tinggal di mana, apakah mau jual rumah atau gimana, gitu-gitu. Mereka ngikut aja gue bakal bawa mereka kemana, katanya. Gue awalnya semangat, tapi balik lagi ke yang gue tulis sebelumnya di atas, lama-lama gue lelah sendiri. Drained. Capek. Burn out. Gue udah gak tau harus gimana sama rumah ini. Udah ga tau deh seberapa sering gue marah-marah liat barang-barang yang tergeletak tapi gak berfaedah, disimpen gitu aja. Kalo banjir jadinya ribet. Udah ga tau deh seberapa sering gue jadi mandor di rumah, dan ini menimbulkan perasaan bersalah dan gak enak banget karena gimanapun mereka orang tua gue sendiri gitu kan. Belum lagi pikiran-pikiran negatif yang bermunculan salah satunya macem, "Dulu aja hidup gue dikekang. Sekarang gak nemu solusi banjir, gue gue juga yang ngurusin." See? Betapa jahatnya pikiran dan perasaan gue.

Di saat gue sekarang juga lagi cari pekerjaan baru yekan. Ini aja gue lagi bertekad untuk belajar bener-bener dari 0, khususnya dalam mengatur finansial pribadi. Gue ngeh gue tipe orang yang doyan banget bantuin orang lain (e ini tolong jangan dilihat sebagai kesombongan ya, tolong). Ada masa di mana kalo udah diminta jadi donatur, atau liat temen deket atau adik pembinaan butuh sesuatu, kadang suka gak mikir sama nominal uang yang gue keluarin. Ini gue sadari bukan soal moralitasnya sih. Bijak mengatur keuangannya yang jadi core problem gue. Makanya gue bertekad ketika gue dapet pekerjaan baru nanti, gue akan mulai bangun disiplin finansial gue dari 0, dari awal. Lebih pengen mengatur keuangan dengan bijak sih, biar gimana caranya kebutuhan diri sendiri terpenuhi, punya tabungan buat nikah (teteup yaa ada se-fruit visi untuk menikah tapi entah sama siapa, LOL), dan juga tetep bisa bantuin orang lain.

Tuh, ini aja udah ribet. Makin ribet lagi kalo ngeliat rumah kemasukan air. Sedih lah gue tuh. Gak ngerti harus gimana. Capek banget.

Really really don't know what to do...

Meista is in clueless mode now.

If anyone has great idea, or just want to pukpuk me in a cute or gently way, or wanting to send me a warm hug like Olaf wants, I'm right here.

---

Makasih udah baca curcolan pagi hari gue, wk. 🐹

Comments

Popular posts from this blog

Lagu yang Tak Hanya Menyentuh Hati, Tapi Sampai Menyentuh Jiwa

Hanya Bisa Tersenyum Miris

KPM Perkantas 2018: Nimbrung Jadi Keyboardis Eh Dapet Pelajaran Manis

Belajar dari Film "Monsters University": Dari Saingan Jadi Rekan

KISAH SAHABAT (bukan judul film)

Pengalaman Ikut Seminar Acara 2019 by Perkantas - Kembali "Ditabok", Gaes!

GFRIEND COMEBACK 2018: Time For The Moon Night

Kisah Horror Sepulang Nonton Kahitna

Apakah Relasi dengan Sesama Bisa Menjadi Berhala?

Welcome, Dua Puluh Enam!