Saat Lagu "Mujizat Itu Nyata" Menjadi Benar-Benar Nyata (Cerita Awal Jadi Mahasiswa)

https://kampusaja.com/profil-kampus-ui-universitas-indonesia-depok/


Beberapa hari yang lalu gue diajak ngobrol-ngobrol dan sharing bareng Bang Alex di kanal Youtube-nya beliau. Topiknya tentang menulis. Sempet kepikir: "Apa yang ada di benak Bang Alex sih sampe minta gue sharing di siaran langsungnya Youtube beliau? Secara masih banyak penulis-penulis lain yang jam terbangnya jauh lebih oke. Skill-nya jauh lebih mantap. Siapalah si Meista ini yang cuma kocokan telur dadar yang belum digoreng, tetiba disuruh ngomong depan publik soal tulis-menulis..."

πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Ya singkat cerita gue iyain, live berlangsung dengan lancar, terus udahannya langsung capek. Biasa, jadi anak introvert kan mudah capek kalo kebanyakan bicara, apalagi ini depan publik maya. Keknya setelah sharing rasanya lelaaah banget. Padahal cuma ngomong, wkwkwkwk. Tapi gakpapa, gue senang melakukannya. Gue senang berbagi sedikit pengalaman tentang salah satu passion gue yaitu: menulis.

---

Salah satu hal yang gue bagikan ketika siaran langsung kemarin adalah bagaimana gue hingga saat ini masih bergumul dengan 'draft-yang-menumpuk' πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜….

Iyaaah, jadi di benak gue itu sering muncul ide tang-ting-tung tapi kurang komitmen untuk menyelesaikan tulisannya. Banyak yang hanya berakhir sebagai tema/topik di notes hape, ada juga yang cuma sekilas mengeluarkan isi pikiran terus dianggurin di draft blog.

Sebagai upaya untuk mengerjakan komitmen dalam menyelesaikan draft blog, kali ini gue mau cerita tentang salah satu peristiwa dalam hidup yang melibatkan mujizat Tuhan: lolos ujian Seleksi Masuk Universitas Indonesia (SIMAK UI) tanpa belajar.

(Kok bisa???)

---

Photo by Einar Storsul on Unsplash

Beberapa atau banyak dari teman-teman pasti udah pernah denger lagu rohani Kristen yang judulnya: "Mujizat Itu Nyata". Dari jaman ikut kegiatan Rokris (Rohani Kristen) di SMP-SMA, lagu ini juga udah gak asing buat gue. Cuma gue gak nyangka ternyata pesan lagu ini bener-bener terjadi pada gue di fase galau-galaunya mau masuk kuliah setelah lulus SMA tahun 2010 (iya iya, fyi gue memang lulusan SMA tahun 2010, tapi usia gue usia angkatan 2011, karena waktu SD masuknya umur 5 tahun).

Ketika gue berada di penghujung masa-masa akhir SMA, jujur gue bener-bener gak tau mau mengambil langkah apa selanjutnya. Template hidup idealnya sih kalo abis lulus SMA ya kuliah. Atau kerja. Namun, kondisi keuangan papa sebagai tulang punggung keluarga belum memungkinkan untuk melanjutkan studi gue ke tingkat universitas. Ketika tau fakta ini sih sebenarnya gue flat-flat aja waktu itu. Jujur. Entah mengapa gue kayak...lurus-lurus aja gitu. Kuliah ayok, gak kuliah ya udah. Tapi...si papa tetep nyuruh gue untuk coba ikut ujian-ujiannya. Kata papa: "Ya enggak apa-apa, coba ikutan aja, sekalian cari pengalaman kan." Akhirnya gue ikut lah tuh si Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) tahun 2010--eh kalo sekarang tuh namanya ganti jadi SBMPTN kan ya? Ya pokoknya itulah, si ujian yang ngerjainnya harus pake pensil 2B terus ngitem-ngiteminnya gak boleh sampe keluar lingkaran biar kebaca sama sistem komputer.

Gue ikut ujiannya, dan perguruan tinggi negeri (PTN) yang gue pilih saat itu adalah: Kimia UI - Sastra Jepang UI - Teknik Kimia UNPAD (gue ngambil yang IPC waktu itu, Ilmu Pengetahuan Campuran). Singkat cerita, ternyata gue diterima di Teknik Kimia UNPAD. Masalahnya, balik lagi ke kondisi yang gue ceritain di paragraf sebelumnya, papa gue belum memungkinkan finansialnya untuk kuliah gue. Jadi...dengan terpaksa...gue lepas itu si TekKim UNPAD πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Jujur, di kondisi itu gue masih flat dan lurus-lurus aja. Maksudnya enggak kecewa atau sedih yang gimana-gimana. Paling perasaannya lebih ke: 'haduh padahal udah capek sampe mumet ngerjain soal-soal SNMPTN-nya...'. Eh cuma...waktu itu gue emang gak pengen-pengen amat sih kuliah di TekKim. Itu pilihan random aja entah mengapa gue lupa alasannya. Yang jadi incaran gue sebenarnya si Kimia UI. Tapi berhubung gak diterima di situ, jadi gue mungkin lebih flat aja.

Oh iyaaa, jadi gue tuh di SMA memang anak IPA. Dulu pelajaran favorit gue adalah Kimia. Sampe sekarang masih inget beberapa golongan di tabel unsur-unsur periodik, wkwkwk. Pokoknya makin ke kiri itu logam, makin ke kanan itu gas, terus yang di tengah-tengah/golongan B itu unsur yang tidak stabil (tolong koreksi gue kalo salah ya, ini gak sambil Googling soalnya hahaha). Nah, gara-gara suka banget sama pelajaran Kimia ini lah pilihan gue jatuh ke 3 jurusan tadi. Kenapa tiba-tiba gue malah jadi anak Ilmu Komunikasi...yuk baca dulu aja. Hehehe 😁

---

Masih di tahun yang sama, gue sempet mendaftar jalur Penelusuran Minat dan Kemampuan (PMDK) di salah satu universitas swasta (sebut saja kampus Matahari). PMDK tuh kalo gak salah yang tesnya cuma lewat rapot SMA. Gue mendaftar untuk jurusan Sastra Jepang yang saat itu lagi buka pendaftaran PMDK.

Bingung gak sih lo? Di paragraf sebelumnya gue bilang tertarik ke bidang per-kimia-kimia-an. Terus sekarang Jepang-Jepang-an πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… Yah...itulah faktanya, gaes. Gue juga gak ngerti sama minat gue sendiri waktu itu wkwkwk. Sebenernya yang gue paham sih gue itu memang seneng belajar bahasa asing. Selain Kimia, Bahasa Jepang jadi pelajaran yang paling gue tunggu selama SMA. Alasan senangnya kenapa gue pun gak tau, gitu. Gue biasa aja sama komik Jepang, anime, sushi, biasa aja. Bener-bener cuma suka belajar bahasanya doang (nah kalo sekarang terusannya tertarik belajar bahasa Korea sampe ngambil les segala tahun lalu). Ya mungkin akan ada tujuan dari Sang Master terkait minat gue belajar bahasa asing ini. Nanti kita liat aja ya, semoga jadi bahan tulisan berikutnya entah kapan kalo gue udah nemu maksud dari minat gue belajar bahasa-bahasa asing gitu 😁

Lanjut ke PMDK kampus Matahari jurusan Sastra Jepang, singkat cerita gue lolos lagi. Gue dinyatakan lolos tahap seleksi rapot dan wawancara, terus dinyatakan diterima sebagai mahasiswa universitas Matahari.

TAPI...lagi-lagi impian harus berakhir ketika udah masuk tahap pembayaran uang kuliah. Kalo gak salah ada uang pangkal gitu yang wajib dibayarkan di awal sejumlah sekian. Papa sama mama udah coba nego waktu itu ke bagian administrasi siapa tau bayarnya bisa dicicil. Ternyata pihak kampus gak memperbolehkan. Nah, di titik ini nih gue mulai sedih, hancur, berantakan. Kondisinya udah diterima di jurusan yang gue minatin banget banget banget terus tiba-tiba harus dilepas gitu aja. Gue mulai ngerasa kesal di situ. Di dalam hati gue sempat marah banget sama papa like: 'YA NGAPAIN SIH NYURUH AKU IKUT-IKUTAN DAFTAR, TES, UJIAN, KALO UJUNG-UJUNGNYA MEMANG ENGGAK BISA BAYAR KULIAH??!!'. Gue sempet bete dan uring-uringan selama beberapa waktu. Nangis sendiri di kamar, gak mau ngomong sama papa, ngambek-ngambek gitu deh.

Dah tuh, hari-hari terus berlalu...tiada pernah berhenti~ Sribu rintang jalan berliku...heeee ngapa jadi nyanyi mbaknya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Tahun 2010 menjadi tahun yang lumayan berat buat gue karena gue menyandang status 'tidak kuliah'. Beberapa respon dari keluarga besar, orang gereja, bertanya-tanya:

"Kok Meista gak kuliah?"

"Kenapa gak kuliah?"

"Aduh sayang banget itu UNPAD-nya dilepas..."

"Emang enggak boleh ngekos sama mama?"

...dan beberapa pertanyaan lainnya yang diajukan baik ke orang tua maupun ke gue. Semua itu bikin gue makin minder, rendah diri, ngerasa bodoh, gak berguna, gak layak jadi manusia. Gak ada hal yang bisa dibanggain dari seorang Meista. Hidupnya kek sampah.

Singkat cerita, di penghujung tahun 2010 gue dapet pengalaman ngajar murid, anak kecil gitu, perempuan kembar, dan itu jadi pengalaman perdana gue mendapat uang dari hasil jerih payah bekerja. Uang bayaran les piano yang gue peroleh ditabung sebagian tiap bulannya, terus singkat cerita di tahun 2011 papa meyakinkan gue bahwa beliau siap mendanai kuliah gue di tahun tersebut. Gue seneng banget dong. Excited. Terus saking semangatnya, gue sampe belanja TIGA buku latihan soal SNMPTN. Ambi yaa anaknya hahaha πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Gue beli buku yang soal-soal IPS, karena hamba sudah terlalu lelah menghafal rumus. Di samping itu, gue sudah memutuskan 2 jurusan IPS yang akan jadi pilihan gue di SNMPTN 2011. Apa ajakah itu? Bentar, lanjut baca aja dulu yaa...

---

Photo by Yustinus Tjiuwanda on Unsplash

Selama beberapa bulan gue 'lahap' buku latihan soal SNMPTN itu. Lumayan menikmati, dan otak jadi cukup terasah juga dengan berbagai macam soal-soal rumit.

Fast forward ke masa-masa gue sudah mendaftar ikut ujian SNMPTN 2011. Di saat itu gue sudah sangat yakin sekali bahwa gue bakalan mampu menjawab soal-soal ujian dengan baik. 3 buku gitu lho. Seakan-akan kata failed berada di radius jarak yang cukup jauh. Terus, lagi-lagi si papa ini ngasih ide yang menurut gue nonsense banget waktu itu.

"Meis, kamu daftar SIMAK UI juga."

HEEE??? Buset itu SIMAK kan soalnya amit-amit yak. Menurut gue lebih ngejelimet dibanding soal SNMPTN pada masa itu.

"Yah mana mungkin lolos lah kalo SIMAK, Pa. Soalnya susah-susah."

"Ya gak apa-apa, namanya juga nyoba. Gak ada yang salah dengan mencoba. Nanti papa yang bayarin pendaftarannya."

"Ah enggak ah. Ini kan daftarnya bahkan sebelum ujian SNMPTN dimulai. Nanti kalo aku lolos SNMPTN, terus uang pendaftaran SIMAK-nya angus dong?"

Udah sombong ya kan si Meista ini. Udah ngerasa pede beut bakal lolos SNMPTN.

"Ya enggak masalah, Meis. Coba dulu aja ya."

Lalu gue turutin lah apa kata papa. Gue daftar SIMAK UI dengan pilihan jurusan IPS. Wah ini...kalian pasti syok lagi nih kalo tau pilihan jurusan gue di SNMPTN 2011 & SIMAK UI 2011:

SNMPTN 2011: Ilmu Komunikasi UI - Sastra Jepang UI

SIMAK UI 2011: Ilmu Komunikasi UI - Manajemen UI--tuh kan ini apaaa lagi random banget milihnya Manajemen πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Dari pilihan-pilihan tersebut udah ketahuan lah ya jurusan apa yang paling gue incer. Kenapa akhirnya pilihan gue jatuh ke Ilmu Komunikasi? Sangat naif. Entah dapet ilham dari mana tiba-tiba di tahun 2011 itu gue kepikir pengen jadi filmmaker kayak Mira Lesmana & Riri Riza. Gatau, ini bener-bener gatau datengnya dari mana, atau apa trigger-nya, asli gatau. Pokoknya gue kayak tiba-tiba suka aja gitu sama dunia di balik layar; membayangkan gimana serunya bikin film, bikin cerita, storytelling, gitu-gitu. Nah setelah punya minat baru dadakan ini, gue survei ke situsnya UI, ternyata peminatan Industri Kreatif Penyiaran tersedia di jurusan Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Indonesia (FISIP UI). Gue gas lah langsung. Ngeeengg~

---

Akhirnya tiba pada hari-H SNMPTN 2011. Oh iya, gue makin super super excited dan semangat banget ketika dapet lokasi ujiannya di Gedung IX Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia (FIB UI). Woaaaaahhhh gila itu senengnya khan maen, gaes! Gue ke sana dianter papa naik kereta. Seinget gue tahun 2011 tuh kereta Commuter Line-nya gak kayak yang sekarang. Kalo gak salah dulu kereta dalam kota cuma ada Ekonomi sama Pakuan. Yang Ekonomi berhenti di setiap stasiun, sedangkan Pakuan cuma berhenti di stasiun-stasiun besar aja, salah satunya UI.

Wah asli gue senorak itu waktu pertama kali menempuh perjalanan ke UI. Norak-seeeenorak-noraknya. Turun dari kereta ya kan...gue lihat sekeliling stasiun UI sambil berkata dalam hati: "Oh jadi ini yang namanya UI yang kata orang-orang kampusnya orang pinter..."

Dukun kali ah orang pinter πŸ˜‚

Gue telusuri jalan setapak yang menghubungkan stasiun dengan FIB. Oh, H-1 gue sempet survei lokasi dulu sama mama papa, makanya tau ada jalan setapak gitu. Ujian dimulai jam 8 dan kami udah sampai jam 7 lewat. Namanya juga Ciledug-Depok yaah sodara-sodara. Daripada telat masuk ruang ujian mending dateng dari pagi meski mata kriyep-kriyep masih ngantuk.

Tapiii, rasa ngantuk yang masih terasa enggak mengurangi rasa excited gue ketika akhirnya sampai di depan gedung IX FIB. Biasa lah ya, udah ada beberapa peserta ujian yang sampai dan lagi pada duduk-duduk lesehan di depan gedung. Ada yang bareng temennya, ada juga yang ditemani orang tua kayak gue.

Ikutan duduk lesehan bareng papa, gue masih aja terkagum-kagum sama keberadaan gue saat itu. Masih aja melongo: "Oh jadi UI tuh gini yaa. Keren banget sih..."

Norak emang. Hahaha.

Gue buka-buka sekilas buku latihan SNMPTN IPS yang udah gue jawab-jawabin selama beberapa bulan terakhir, lalu tibalah waktu untuk masuk ruang ujian.

Singkat cerita, gue sudah merasa cukup yakin dengan jawaban-jawaban gue. Gue ngerasa jawaban gue cukup banyak yang benar, dan gue sudah pede bahwa gue akan lolos ujian SNMPTN.

'Yah kalopun Komunikasi UI gak jebol ya Sastra Jepang oke jugalah.'

Itu pikiran yang mendominasi gue setelah selesai ikut ujian SNMPTN IPS 2011.

---

Beberapa minggu setelah ujian, tibalah saatnya melihat pengumuman.

JENG JENG JENGGGG...!!!

Dengan hati yang udah terlanjur pede dan yakin, gue bukalah situs pengumumannya.

Disuruh masukkin nomor peserta ujian...

Terus klik Enter...

...

...

...

(Eh btw kalian tuh pas baca sampe sini ikutan degdegan gak sih? Enggak ya? Yaudah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚)

...

Maaf, Anda belum lolos ujian Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) 2011

...

Cukup lama gue pantengin hape papa waktu itu. Ada kali 2 menit. Terus sempet masukkin lagi nomor peserta ujiannya dengan asumsi 'mungkin yang tadi salah'. Namun tampilan berikutnya yang muncul tetap sama, si tulisan maaf tersebut.

Syok, kaget, runtuh, hancur, sedih, tapi gak bisa nangis. Kalian pernah gak sih merasakan sebuah emosi yang apakah itu terlalu sakit atau terlalu sedih sampe-sampe kalian gak bisa meneteskan satu air mata pun? Nah kek gitu lah rasanya. Blank. Tetiba gak fokus. Tetiba linglung. Papa akhirnya ngajak gue main kartu UNO bareng si Nanda, adek gue, di malam itu juga. Gue paham, beliau berusaha menghibur gue yang lagi kecewa. Gue ikutan main UNO juga saat itu, tapi gatau kenapa diri ini kek lagi berasa ngambang aja. Sejak gue tau hasil pengumuman itu, gue jadi lebih pendiam. Gak bawel kayak biasanya.

---

Ujian SIMAK UI berlangsung kalo gak salah 2 atau 3 hari setelah pengumuman SNMPTN keluar. Jujur, gue udah gak pengen ikut ujian apa-apa lagi. Capek banget. Lelah. Udah belajar mati-matian, hasilnya gagal juga. Ini apalagi ikutan tes SIMAK UI yang susahnya ampun-ampunan! Mana gak ada persiapan belajar sama sekali pula. Ya udah pasti gagal lah! Setidaknya hal-hal inilah yang mendominasi pikiran kala itu.

Terus gue kan punya penyakit asma ya dari kecil. Nah di masa-masa kekecewaan itu, gue jadi lumayan stress. Kalo udah stress, apalagi di pikiran, asma gue biasanya kambuh. Dan benar saja. H-1 ujian SIMAK UI asma gue kumat. Tekad gue udah makin bulat untuk gak ikutan SIMAK UI karena takut kondisi kesehatan makin memburuk. Gue tetep minum obat dari dokter, dan orang tua ternyata menyarankan gue tetep ikut ujian. Mereka gak memaksa. Mereka hanya menyarankan jika fisik gue baikan di hari esok, ada baiknya Meista tetap pergi ke lokasi ujian. Semuanya diserahin pada keputusan gue.

Dengan mood yang udah berantakan, tapi kesehatan yang makin membaik--maksudnya gak lebih buruk dari hari sebelumnya, gue putuskan untuk tetap ikut SIMAK UI. Seperti biasa, gue dianter sama mama-papa. Kebetulan lokasi ujiannya di salah satu sekolah yang dekat dengan gereja. Pas banget juga gue ujian di hari Minggu, jadi sekali jalan deh tuh. Mama papa adek gue ke gereja, gue ke lokasi ujian.

Lalu gimana situasi gue saat ujian?

Man, gue dapet tempat duduk (berdasarkan nomor ujian) di bangku depan pengawas donggg. DEPAN PENGAWAS. Iya, yang paling depan dan paling dempet sama meja guru. Makin stress gak lu.

Gue berusaha tetap tenang, kendalikan nafas yang masih agak terengah-engah (kalo orang asma kan gitu ya memang, napasnya agak pendek-pendek), terus tetap fokus. Gue isi pelan-pelan bagian biodata--btw ini memang paling PR sih karena nama gue tuh pas banget muat di 20 kolom, jadi kadang gue udah lumayan takes time juga ngitem-ngitemin bagian biodata.

Ketika pengawas udah menginstruksikan kita untuk buka lembar soal, gue lihat lah deretan soal-soal yang menanti untuk dijawab. Singkat cerita, jujur, gue hanya bisa mengerjakan beberapa soal. Keknya malah yang paling bisa gue jawab cuma Tes Potensi Akademik (TPA) sama Bahasa Indonesia. Itu juga soal yang pendek-pendek. Kalo soal yang ada wacana panjangnya udah pasti gue skip.

Saking sedikitnya soal-soal yang bisa gue jawab, gue berhasil menyelesaikan ujian dalam jangka waktu 30 menit. Bukan, bukan, ini bukan prestasi, kawan! Ini sedih sebenarnya hahaha. Kenapa gue bisa selesai dalam waktu 30 menit?

1. Gue cuma bisa jawab soal-soalnya sedikit banget.

2. Karena gak tau mau jawab apa, gue bablas aja capcipcup semua soal yang gue udah gak tau gimana cara ngejawabnya. Random aja ngiteminnya. Pokoknya kan jawabannya kalo gak A, B, C, D, ya E.

Itulah 2 hal yang membuat gue selesai ngerjain ujian SIMAK UI dalam waktu 30 menit. Saking takutnya dicurigain sama pengawas (karena kan gue udah selesai dalam jangka waktu setengah jam, ngeri aja dikira nyontek, secara doi duduknya depan gue banget lagi kan), akhirnya hal yang gue lakukan adalah akting. Gue berpura-pura lagi ngerjain rumus padahal sebenarnya gue cuma nulis/nyalin soal doang πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… Terus sok-sok mikir gitu kan. Ngeliat ke langit-langit kelas seakan-akan gue lagi mengingat sebuah rumus padahal yang gue pikirin saat itu adalah: 'tadi pagi udah minum obat asma belum ya?'.

Akting selesai...eh maksudnya jam ujian selesai, dan gue pun kembali ke realita kehidupan bahwa gue tidak berkuliah dan harus menyusun rencana mau ngapain nih untuk ngisi kegiatan sehari-hari. Cari kerjakah, magangkah, kursuskah, I don't know.

---

Fast forward ke hari di mana akhirnya gue akan kembali merasa ketegangan melihat hasil ujian.

'Halah, paling juga gak lolos lagi.'

Pagi itu gue cuma lagi leha-leha di sofa gak jelas. Gak terlalu semangat untuk mengetahui apa hasil ujiannya karena udah yakin pasti gak lolos. Tiba-tiba papa yang saat itu lagi di tempat kerja nelepon gue:

"Meis, murid papa bilang pengumuman SIMAK udah keluar tuh. Kamu udah cek?"

DEGGGG!

"Oh. Belum sih. Harus dibuka ya situsnya?"

"Ya iyalah, kalo gak dibuka situsnya gimana mau tau hasilnya? Apa mau papa aja yang lihat hasilnya?"

"Enggak gausah. Gapapa aku aja."

Masih sambil tiduran leha-leha di sofa, gue ambil hape gue dan buka browser internet.

Gue buka situs simak.ui.ac.id.

Gue masukkin nomor peserta ujiannya.

Terus gue tutup layarnya pake telapak tangan.

Gue intip sedikit-sedikit huruf yang muncul di layar.

'Kok panjang yah kata-katanya...'

Gue ngintip sedikit lagi dari balik telapak tangan, dan kata pertama yang gue lihat dari hasil ngintip itu adalah: diterima.

Terus gue mikir: 'Mampus. Ini maksudnya diterima atau tidak diterima ya...'

Gue terusin lagi kegiatan ngintipin layar hape sendiri di pagi itu, dan kata-kata terusannya adalah: ...di Ilmu Komunikasi Universitas Indonesia.

Gue angkat telapak tangan gue dari layar...dan bener aja.

SELAMAT! Anda diterima di Ilmu Komunikasi Universitas Indonesia.

Itu gue dari yang posisi tiduran langsung reflek duduk dan teriak ke mama yang lagi ada di dapur: "MA! AKU DITERIMA DI KOMUNIKASI UI!!!"

Kalian tau apa reaksi selanjutnya lah ya...

---

Dokumentasi pribadi

Beberapa bulan gue kuliah, gue tiba-tiba dapet informasi bahwa kuota mahasiswa untuk jurusan Ilmu Komunikasi UI yang masuk lewat jalur SIMAK adalah sebanyak 24 orang se-...Indonesia kayaknya. Gue lupa deh waktu itu regulasinya apakah yang dari luar negeri juga bisa ikut SIMAK atau enggak. Yang jelas, buat gue kuota cuma 24 orang itu enggak banyak, cuy. Dan gue jadi salah satu dari 24 orang tersebut.

Sebuah keberuntungan? Iya banget. Tapi gue gak mau membatasi cerita ini hanya sebatas 'keberuntungan'. Terlalu aneh prosesnya, terlalu bikin gue terkagum-kagum, dan terlalu indah untuk dijadikan kesaksian kebaikan Sang Pencipta jika gue hanya menganggap peristiwa ini hanya keberuntungan semata.

Gengs, poin gue adalah bukan soal universitasnya, bukan. Gue gatau ya apa stigma atau mindset kalian ketika mendengar kata-kata 'Universitas Indonesia' atau 'UI'. Ada yang bilang UI tuh kampus favorit se-Indonesia. Ada yang bilang kalo masuk UI tuh jadi kebanggaan keluarga. Ada yang bilang orang-orang yang kuliah di UI tuh pinter-pinter. Well, fokus gue gak ke hal-hal itu. Dengan mengalami cara gue diterima aja seperti itu, se-tak terduga itu, bagi gue udah gak ada lagi yang bisa disombongkan dari diri sendiri. Buat gue, ini tuh bener-bener murni 100% pemberian dari Yang Maha Kuasa.

Akhirnya gue belajar bahwa: mujizat itu beneran ada dan terjadi. Cuma kapan dan gimana bentuknya aja yang gak bisa disamain sama maunya kita. Cerita ini akan selalu menjadi bentuk kesaksian gue tentang pekerjaan-Nya yang luar biasa. Sekali lagi, poin gue bukan soal kampus UI-nya ya, tapi soal gue mendapatkan sesuatu yang gue mau tapi caranya dan cara-Nya tidak seperti yang gue harapkan.

So...apapun yang lagi jadi keinginan atau impian kita saat ini, please do the effort but give the result to God. Let Him show us the way. Let Him processing us through every circumstances that occurs. Trust Him. His timing is always the best. His love is never fail us.

---

Makasih yaa udah baca sampai sini 😍 Anak UI atau bukan, kamu tetap berharga di mata-Nya. Gue harap ketika teman-teman baca cerita ini, kita bisa makin yakin bahwa Tuhan sanggup memberi lebih dari apa yang kita mau. Tapi berserahlah dengan prosesnya. Lakukan bagian kita sebaik mungkin. Jaga motivasi hati.

See you on the next post! πŸ’“πŸ˜˜

---

Tak terbatas kuasa-Mu, Tuhan

Semua dapat Kau lakukan

Apa yang kelihatan mustahil bagiku

Itu sangat mungkin bagi-Mu

Di saat ku tak berdaya

Kuasa-Mu yang sempurna

Ketika ku percaya: mujizat itu nyata

Bukan kar'na kekuatan

Namun Roh-Mu, ya Tuhan

Ketika ku berdoa: mujizat itu nyata

Comments

Popular posts from this blog

Lagu yang Tak Hanya Menyentuh Hati, Tapi Sampai Menyentuh Jiwa

Hanya Bisa Tersenyum Miris

The Story Of Mine: Deretan Hadiah Berharga dari Tuhan, Tumpeh-Tumpeh!

Belajar dari Film "Monsters University": Sebuah Refleksi Pribadi

KISAH SAHABAT (bukan judul film)