Kain Kering Bekas

Photo by Liana Mikah on Unsplash

Haaaiii, Friendtizen! 😍

Sesuai janji gue di Instastory beberapa hari yang lalu, di sini gue mau nyeritain pengalaman jadi korban banjir Jakarta 2020 plus nyampein ungkapan syukur dan terima kasih luar biasa untuk semua pihak yang sudah menolong gue dan keluarga.

Sebelumnya gue udah pernah nulis tentang apa yang terjadi di tanggal 1 Januari 2020, tepat di hari pertama pergantian tahun.

Bisa baca di sini yaa kalo mau tau 😉

---

Pelajaran berharga yang gue dapetin ketika ngalemin musibah banjir kemarin adalah bahwa pertolongan Tuhan enggak pernah terlambat.

Bukan cuma itu.

Bahkan pertolongan Tuhan itu jauh lebih dahsyat dan melimpah daripada apa yang bisa gue bayangkan atau harapkan.

Bayangin aja deh, hal yang gue minta tuh cuma 1: kain kering bekas.

Dan lo tau apa yang gue dan sekeluarga dapet?

Muuuuch more than kain kering bekas!

Okay, let me tell you the rest of the story...

-----


Photo by Nafinia Putra on Unsplash

Di tanggal 2 Januari-nya, gue sama bokap berencana untuk ngecek kondisi rumah.

Kami enggak mau nanya ke tetangga-tetangga kami lewat telepon atau Whatsapp karena mereka pun sama-sama jadi korban banjir.

Gak enak banget kalo kami ngerepotin mereka dengan nanya-nanya apakah banjir di komplek udah surut apa belom...

Jadilah kami berdua memutuskan untuk pulang ke rumah.

Sampai di komplek rumah, ternyata banjir belum benar-benar surut.

Belum kering banget lah intinya.

Air masih lumayan tinggi dan gak memungkinkan buat kami untuk bebersih rumah.

Akhirnya kami memutuskan untuk balik lagi ke rumah om (sepupunya papa) di Tanjung Priok.

Yah fyi menempuh perjalanan Tanjung Priok-Ciledug-Tanjung Priok dalam sehari pake Transjakarta dan MRT mayan juga gaes pegelnya 😅😅😅

Sebenarnya gak bakal pegel-pegel banget kalo kami nempuh rute seperti biasa.

Tapi ini berhubung banyak jalanan di Jakarta yang putus, jadi mau gak mau kami harus muter-muter keliling Jakarta dulu; nyari rute yang bisa diakses dan aman untuk dilewatin.

Dan waktu itu memang beberapa koridor Transjakarta ada yang berhenti beroperasi atau tetap beroperasi tapi gak sampai halte ujung.

#garagarabanjir 😅😅😅

Well, gapapa, itung-itung mengajarkan gue untuk lebih tough dan struggle hidup di ibukota negara 😁

---

Oke, sesampainya di rumah Om Epin, gue dan keluarga berunding lagi apakah besoknya harus ada yang ngecek kondisi rumah lagi atau gimana.

Singkat cerita, akhirnya diputuskan lah gue dan bokap lagi yang akan pulang ke Ciledug pagi-pagi.

Waktu itu kami cukup yakin sih kalo air bakalan cepet surutnya, selama enggak hujan deras berjam-jam lagi dan selama gak dapet banjir kiriman lagi.

Nah, di malam itu, gue langsung kepikiran lah beberapa hal yang diperluin buat bebersih rumah.

Seperti biasa, jiwa "seksi acara" gue langsung membara 😂😂😂

Gue ngelist beberapa keperluan-keperluan kayak trash bag, kain kering, karbol, pel, serokan air, sarung tangan karet, daaan masih banyak lagi.

Buat bersih-bersih rumah lah pokoknya.

Kenapa gue sedetil dan se-terstruktur itu?

Soalnya udah kebayang sama gue kalau air banjir di rumah se-iyuuhh itu.

Udah bercampur minyak dan lumpur, urin manusia dan binatang, dan entah jenis kotoran-kotoran apa lagi yang meninggalkan jejak.

Pasti jadi PR banget dong bersih-bersihnya.

Makanya gue langsung nge-list sejumlah perkakas yang diperluin dan yang harus gue dan babeh belanjain besok pas kami menempuh perjalanan ke rumah.

Naaah, pas gue lagi nge-list inilah pelajaran beriman dan gak-boleh-gengsian tetiba muncul.

Jadiii, gue itu tipe orang yang gak enakan untuk minta tolong sama orang lain.

Karena menurut gue, selama gue masih bisa melakukannya sendiri, gue gak perlu sampe ngerepotin orang lain segala.

Termasuk dalam hal musibah banjir gini.

Gue sama sekali gak kepikiran untuk minta tolong dalam bentuk apapun sama temen-temen gue.

BIG NO.

Bukannya sombong atau sok, tapi memang pada dasarnya gue dan keluarga gak mau gangguin orang lain, gak mau ngerepotin orang lain.

Tapi di malam itu tiba-tiba gue ngelakuin hal yang berbanding terbalik sama prinsip di atas.

Ada 2 temen deket gue yang ngechat gue di hari itu dengan pesan kurang lebih seperti ini:

"Apa yang bisa gue bantu, Mei? Kalo ada yang bisa gue bantu bilang-bilang yaa."

Mereka tau kabar gue kebanjiran mungkin dari video yang gue post di IGStory sama Whatsapp Story.

Ketika ditanya gitu, gue gak langsung minta bantuan.

Cuma bilang "Siap, makasih yaah" doang kalo gak salah.

Lalu ketika malamnya gue lagi nge-list keperluan-keperluan bebersih rumah, gue tiba-tiba terpikir untuk nge-share list keperluan tersebut ke 2 temen deket yang nawarin bantuan tadi.

Sama sekali gak berharap apapun sih.

Gue cuma share ke 2 temen deket gue itu hanya karena mereka sudah menawarkan bantuan untuk gue di chattingan sebelumnya.

Nothing to lose.

Akhirnya gue chat mereka berdua di malam itu.

---

Terus...gue kan hobi banget yah main Instagram.

Sepanjang banjir kemaren pun gue masih sering sempet-sempetnya bikin konten buat Instastory.

Masih di malam yang sama, tetiba gue terpikir untuk nyari kain kering bekas dari temen-temen gue yang ada di Instagram.

Jadilah gue iseng bikin status Instastory seperti ini:


www.instagram.com/atnisirc

Asli, motivasi awalnya memang cuma iseng.

Terus setelah postingan ini, gue share video kondisi rumah gue per tanggal 2 Januari.

Bukan, gue sama sekali gak berniat mencari perhatian atau belas kasihan dari Friendtizen.

Untuk apa coba.

Gue nge-share video itu buat semacam bukti bahwa request gue minta kain kering bekas itu benar adanya.

No hoax.

Dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.

Buat kalian yang udah liat videonya pasti paham lah ya alasan gue minta kain kering bekas 😁

Air banjir yang masuk rumah udah bercampur sama minyak dan lumpur.

Jadi pasti ampuh banget bikin kulit gatal-gatal dan lengket.

Pemikiran gue, kalo ada kain kering kan lumayan bisa buat elap-elap banyak hal, termasuk ngelap tangan dan kaki.

Secara memang di rumah gue juga udah gak ada kain yang kering 😅

Nah, ketika gue posting Instastory gue yang berseri itu, jujur gue sama sekali enggak berekspektasi apa-apa.

Pikiran gue: yaaah paling ada lah 1-2 bantuan dari temen gue yang nyangkut.

Sama sekali gak berharap seberapa banyak temen-temen yang ngerespon postingan gue tersebut.

Dan pada dasarnya gue juga tipe orang yang gak enakan yekan.

Paling gak mau ngerepotin orang lain.

---

...and you know what?

Betul gue mengalami musibah banjir air, tapi di saat yang sama gue juga mendapat banjir berkat yang luar biasa banyaknya.

Bukan pamer, bukan, tapi ini bener-bener anugerah Tuhan yang luar biasa buat gue dan keluarga.

Baru beberapa menit gue posting Instastory gue yang minta kain kering bekas itu, direct message Instagram gue langsung dipenuhi chat dari temen-temen gue.

Eh iya, btw gue juga ngeposting di Whatsapp status.

Jadi gak cuma dm IG yang rame, tapi chat-chat dari Whatsapp juga berdatangan satu-satu.

Ada yang langsung nanya alamat rumah buat nganterin langsung kain-kain keringnya.

Ada yang nawarin bantuan jadi volunteer untuk bersih-bersih rumah gue.

Ada yang nanyain gue butuh keperluan apa aja.

Ada yang ngasih semangat dan menyampaikan rasa empatinya atas musibah yang lagi gue alami ini.

Whoaaa Tuhaaaan gak nyangka ternyata respon temen-temen sebaik ituuu :"""

Asli gak nyangka.

Soalnya gue biasanya tukang nyampah yekan kalo di Instastory.

Jadi agak ragu juga ketika gue ngeposting sesuatu yang sifatnya lumayan serius.

Makanya gue gak berharap banyak banget, secara gue kalo posting Instastory biasanya ngereceh atau ngegalau mulu.

Unfaedah lah pokoknya 😅

Akhirnya di malam itu gue chattingan sama beberapa temen-temen gue untuk mengkoordinasikan bantuan-bantuan yang mau mereka berikan.

Ya Tuhaaan, terima kasiiiihhhhh :""""""""

💗💗💗

-----

Jumat, 3 Januari 2020

Hari itu gue sama bokap memutuskan untuk pulang ke Ciledug pagi-pagi.

Sekitar jam setengah 7-an kami cus dari rumah Om Epin.

Sebelum naik Transjakarta dari Terminal Tanjung Priok, kami mampir dulu ke Indomaret buat beli trash bag sama Hit penyemprot serangga.

Oh iya! Satu hal yang mayan bikin kami harus buru-buru pagi itu adalah karena ada teman gereja gue, yang rumahnya di Bogor nun jauh di sana, yang mau dateng ke rumah pagi-pagi untuk bawain kain kering bekas permintaan gue.

Huwaaaaa 😭😭😭

Dan makin gak enak lagi ketika dia Whatsapp gue udah nyampe depan rumah gue sekitar jam 8 pagi...while gue sama babeh masih menempuh perjalanan di MRT.

Puji Tuhan, kami tau kabar rumah kami depannya udah kering total dari si teman gue ini.

Jadi gue dan bokap makin yakin mau ngerjain apa aja hari ini.

Gue juga makin tau butuh beli apa-apa aja.

---

Sampe rumah, pemandangan pertama pas kami buka pintu adalah isi rumah udah porak-poranda cem film Titanic 😅😅😅

Genangan air di dalam rumah sih puji Tuhan udah tinggal semata kaki.

Meja makan udah pindah posisi, meja tv udah miring, box container pink yang isinya beberapa buku tiba-tiba ada di atas meja gitu posisinya, tv udah tergeletak di genangan air, gitu-gitu deh.

Benar-benar butuh kesabaran untuk beresin satu-satu.

Belom lagi kudu no baper baper club pas ngeliat kondisi piano gue yang udah basah.

Bokap sama temen gereja gue yang dateng pagi itu udah sibuk ngurusin listrik sama pompa.

Sempat beberapa kali bingung harus mulai ngeberesin darimana, tapi puji Tuhan di hari itu kami bisa bersihin total kamar tidur gue, ngeluarin sebagian barang yang basah dari dalam rumah, ngebenerin posisi meja dan barang-barang yang jumpalitan--ya sementara dibenerin aja dulu posisinya, belum sampai dibersihin karena kami masih fokus ngeluarin air dari dalam rumah--sampai minimal bersihin ruang tamu, ruang makan, dan dapur.

Itu semua gak kami kerjain berdua doang.

Puji Tuhan kami dapat bala bantuan dari teman gereja yang gue bilang tadi, sama adiknya mama dan suaminya yang sempat menampung kami di kontrakannya pas hari pertama banjir.

Inilah salah satu hal yang sangat sangat sangat gue syukuri.

Gak cuma itu aja.

Di hari itu pun bantuan-bantuan mulai berdatangan secara melimpah.

Gue bilang 'melimpah' karena gue bener-bener gak nyangka akan sebanyak itu bantuan yang dateng.

Much more than 'kain kering bekas'.

Ada adik kelas gue di kampus yang nge-GOSEND-in kain kering bekas dari kantornya.

Bukan cuma kain yang dia kirim, tapi ada roti-roti gitu juga.

Ya ampun...terharu sumpah, asli...

Berikutnya ada lagi bantuan dari 2 teman dekat gue yang sempat chattingan di hari sebelumnya.

Kain kering bekas pun kembali datang plus roti dan susu ultra stroberi (hey kamu masih inget aja kesukaan aku :"""").

Lagi-lagi bikin terharu :""""""

Sorenya, ketika kami semua memutuskan untuk stop kerja dan istirahat--temen gereja gue balik ke Bogor dan tante-om gue juga pulang ke kontrakannya--tiba-tiba kakak senior di kampus minta alamat rumah buat ngirim makan malam.

Sempat agak bingung karena gue tau kakak ini lagi gak di Jakarta.

Lagi di Sumatera Utara sebelah mana lah pokoknya jauh banget dari Jakarta.

Lagi-lagi gue super gak enak karena gue ngerasa jadi ngerepotin kakak ini.

Tapi lagi-lagi gue harus menurunkan gengsi dan rasa gak enak gue.

Singkat cerita gue terimalah bantuan dari kakak ini, dan puji Tuhan malam itu gue sama bokap ngga perlu mikir mau makan malam apa.

Makin malam, bantuan kain kering bekas masih berdatangan.

Salah satu teman dan kakak gereja gue ngirim kain kering bekas dan juga beberapa peralatan bersih-bersih kayak ember, deterjen, pewangi pakaian, dan lain-lain.

Kain kering bekas lainnya kembali datang dari rekan-rekan sepelayanan di sebuah komunitas paduan suara, beserta dengan peralatan bersih-bersih kayak karbol, kamper, penyemprot serangga, dan lain-lain.

Gue asli speechless di sepanjang hari itu.

Belom lagi ketika gue nanya abang-abang driver yang nganterin barang: "Pak, ini berapa ongkirnya?"

Mereka semua menjawab: "Udah dibayar kok, Mba."

Padahal gue berniat mau gue aja kan yang bayarin ongkirnya.

Secara gue udah sangat berterima kasih dapet banyak bantuan kain kering bekas ini, gak ada salahnya kalo gue yang nanggung ongkirnya.

Eh ternyata sampe ongkir-ongkirnya pun udah dibayar juga.

Yaampun 😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭

Terima kasih, Tuhan Yesus, terima kasih banyaaaakkkk...Meista speechless 😭😭😭😭😭💗💗💗💗💗💗💗💗💗💗

Sebelum tidur, gue atur-aturin dulu posisi barang-barang di rumah biar gak terlalu berantakan karena menurut informasi yang gue dapat ada beberapa teman-teman persekutuan kampus yang mau datang di hari Sabtu buat bantu bersih-bersih rumah.

Another things that made me very touched :""""""

Pas mau tidur, gue chattingan dulu sama beberapa temen di Instagram dan Whatsapp.

Lalu ada kakak-kakak dan abang-abang dari sebuah persekutuan pelayanan mahasiswa yang gue sempat terlibat pelayanan bareng mereka di beberapa kesempatan, yang ngechat gue nanyain kabar dan menawarkan bantuan.

Di situ gue kembali menurunkan gengsi dan rasa gak enak gue, lalu berpikir logis kira-kira apa hal yang memang lagi urgent gue butuhkan.

Yaudah tuh gue sampaikan aja kalau kami perlu bantal dan kasur atau tikar untuk alas tidur kami sementara sebelum kasur kami yang kebanjiran bersih dan kering.

Minimal kalo nyokap sama adek pulang, mereka gak harus tidur di ubin yang dialasin beberapa kain kering (kayak yang gue dan bokap alami 😅 sebenarnya gue gak masalah sih tidur dalam kondisi kayak gitu. Namanya juga darurat yekan. Cuma ternyata sakit juga punggung sama pundak gue pada akhirnya, LOL 😂😂😂).

Gue balas chat mereka satu per satu, tetiba salah satu kakak sepelayanan bilang bahwa dia dan 1 teman gue yang lain akan ke rumah untuk nganterin barang-barang bantuan sekalian bantu-bantu bersihin rumah.

(kembali speechless...)

Sebagai tuan rumah yang perfeksionis, gue langsung ngitung-ngitung total orang yang akan main ke rumah.

Gimanapun caranya gue harus menjamu mereka dengan baik, minimal makanan minuman cemilan gitu kudu ada lah.

3 temen dari kampus, 2 temen-temen sepelayanan, plus tante sama om yang juga mau dateng ke rumah.

Oke, baik, siyaaaap.

Dan hari itu pun gue tutup dengan tidur yang lumayan nyenyak karena kamar gue sudah kering dan bersih total.

-----


Photo by JESHOOTS.COM on Unsplash

Sabtu, 4 Januari 2020

Tumben banget hari itu gue bangun lumayan pagi, sekitar jam 6-an.

Padahal malamnya gue baru tidur sekitar jam 2.

Kalo lagi dalam kondisi pasca-banjir kemaren entah mengapa gue memang agak sulit tidur.

Bawaannya siaga 1 terus.

Denger ujan dikit aja pasti langsung standby.

Dibilang trauma sih gak juga, cuma radar waspadanya jadi 2x lebih peka aja keknya 😅😅😅

Pagi itu gue dan bokap mulai lagi ngerjain pembersihan rumah.

Kami mulai dari kamar mama papa yang emang dari kemarin belum tersentuh sama sekali.

Urusan buang-buangin yang perlu dibuang sih gampang, yang jadi PR nantinya adalah gimana caranya ngeluarin kasur spring bed mereka yang basah total ke luar rumah.

Mana cowok di rumah cuma bapak gue doang lagi yekan.

Ah yaudalah gue gak mau mikirin itu dulu.

Gue berusaha untuk fokus ngerjain kerjaan yang kecil-kecil dulu, kayak ngeluarin lumpur dari lantai kamar orang tua, buang-buangin barang yang perlu dibuang, gitu-gitu.

Adiknya mama udah dateng juga dari pagi untuk bantu bersih-bersih.

Nah, pas gue lagi seru bersihin kamar orang tua, tiba-tiba datang 1 adik kelas gue di kampus yang di hari sebelumnya dia memang udah bilang mau datang ke rumah dan bantu bersih-bersih.

Another speechless-thing karena ni anak rumahnya juga jauh: di Cinere.

Kemaren temen gue anak Bogor, sekarang anak Depok.

Gilaaaa gue gak ngerti lagi perjuangan mereka sampe kemari tuh begimana 😭😭😭

Singkat cerita, kami mulai bebersih rumah bareng-bareng.

Gemesnya, si adik ini sempet-sempetnya inget: "Kak, gaada musik-musik atau lagu nih?"

AH IYAH! 

Tul uga!

Dari kemaren perasaan sepi-sepi garing gimanaaa gitu.

Ternyata kurang ajep-ajep.

Beklah, langsung lah ya gue pasang lagu-lagu yang ada di playlist Spotify gue.

Mulai dari lagu yang semangat, lagu Korea, sampe lagu yang mellow-mellow menye cem Kahitna nemenin kami bebersih rumah di hari itu.

Beberapa lama kemudian, datanglah lagi adik kelas gue yang lain yang rumahnya di Pasar Minggu, sambil bawa kain kering bekas permintaan gue.

Terus datang lagi temen gue yang lain, kali ini dari kaum Adam.

Padahal rumahnya dia juga sempat kena banjir, tapi dia mau ikutan ngebantuin gue 😭😭😭

Parah sih, puji Tuhan banget siang itu kami kebanjiran banyak tenaga bala bantuan 😭😭😭

Bentar...belum selesai sampai di sini ceritanya 😂😂😂

---

Sekitar jam 1 siang lebih, kami semua istirahat dulu untuk makan siang ala kadarnya.

Iyalah, dedek-dedek gemesh gue gaboleh sampe lapar.

Gue dan keluarga bertanggungjawab sama orang tua mereka masing-masing.

Jadi sebisa mungkin gak boleh sampe gak makan sama sekali.

Nah, sebelum gue ikut makan, gue ngeluarin sampah dulu dari dalam rumah.

Pas gue keluar, tiba-tiba ada yang manggil gue dari luar pagar.

Ternyata kakak sepelayanan gue dari persekutuan pelayanan mahasiswa udah dateng.

Nah yang bikin gue speechless adalah ternyata dia gak dateng cuma berdua.

Kan tadinya di chat IG bilangnya mau dateng berdua tuh sama temen gue yang satu lagi.

Ternyata beliau datengnya langsung berempat.

Ada 2 cewek dan 2 cowok.

Karena bingung, gue langsung aja infoin bokap bahwa ada 4 orang yang dateng lagi; kali ini nambah banyak cowoknya, jadi terserah beliau mau dibantu apa.

Oh ya, lagi-lagi bukan cuma sekadar kain kering bekas yang datang siang itu.

Mereka dateng rame-rame bawa badan siap kotor dan juga barang-barang permintaan gue (plus lagi-lagi sedus susu ultra yang....ini pada tau darimana sih gue suka susu ultra? :"""""")

Lagi-lagi kembali speechless.

Singkat cerita, akhirnya bokap minta tolong 4 kakak-abang gue itu untuk handle ruang samping.

Kebetulan ada beberapa barang berat juga yang memang mau dikeluarin dari rumah sejak kapan tau, dan akhirnya puji Tuhan terealisasi juga di hari itu karena ada bala bantuan tenaga para cowok :""""

---

Gak berasa, ternyata seluruh rumah gue sudah mencapai 80% bersih dinding sama lantainya.

Gilaaaaaakkkk cuma dalam waktu 2 hari rumah gue udah kinclong di beberapa titik 😭😭😭

Gak ngerti lagi sama segala pertolongan ini, ya Tuhaaaaannnn :"""""

Sore itu, setelah satu per satu teman-teman gue pulang, gue ngobrol sama bokap sambil istirahat.

Kami sama-sama sepakat bahwa pertolongan Tuhan itu memang gak pernah terlambat dan gak pernah bikin kita kekurangan.

Mungkin di awal kami kena musibah kayak gini kami cenderung untuk takut dan "maksa" Tuhan supaya banjir jangan sampai terjadi.

Ya logikanya siapa sih manusia yang mau kena musibah apapun bentuknya?

Tapi kami belajar lagi bahwa ketika Tuhan izinkan musibah terjadi, Dia pula yang akan menolong tepat pada waktu-Nya.

Dan pertolongan-Nya enggak bisa diukur dengan ekspektasi atau harapan manusia, gaes.

Lagi-lagi gue ulang: ketika memasuki proses pasca-banjir, yang gue minta itu cuma kain kering bekas.

Sekarang tinggal dibaca aja sendiri bantuan apa-apa aja yang dateng.

Dan apa yang gue tulis di sini belum detil banget, lho.

Masih ada yang gue sekip, lupa, atau memang sengaja tidak gue publikasikan karena alasan pribadi.

Oh iya, keesokan harinya salah satu ex-partner di tempat kerja yang dulu tiba-tiba main ke rumah.

Gue kembali dapat bantuan berupa kehadiran serta perhatian seorang teman, tikar dan makan malam.

Kembali speechless dan terharu :""""

Kami ngobrol lama sore itu, dan setelah foto bareng dia pulang ke tempat tinggalnya yang ada di daerah Pancoran.

Sampai beberapa hari setelah itu, Tuhan masih kasih berkat dan pertolongan yang enggak habis-habis buat gue dan keluarga.

Ada teman kerja di kantor lama yang nyumbangin tas, baju, sama sepatunya ke rumah gue.

Tante yang di Bandung juga ngirimin beberapa baju bekas yang masih bisa kami pakai.

Asli, gak ngerti lagi gue kudu ngungkapin cara bersyukur yang begimana lagi.

Rasanya hati ini udah tumpeh-tumpeh nampung rasa bersyukur dan terima kasih buat orang-orang baik hati yang Tuhan kirim buat gue sekeluarga.

Bahkan udah makin sempit ruang untuk rasa sedih di hati gegara harta benda yang harus direlakan.

Kalian bingung?

Sama, gue juga.

Memang pekerjaan Tuhan gak ada satupun manusia yang bisa mengerti.

Jadi ya mari sembahlah Dia Tuhan yang memiliki otoritas penuh atas segala sesuatu yang terjadi di bawah kolong langit ini 🙌

-----


Photo by Duy Pham on Unsplash

CREDIT TITLE SECTION

Sampai tulisan blog ini di-publish, puji Tuhan keadaan rumah dan segala isinya sudah makin membaik.

Masih ada beberapa PR kecil yang harus kami beresin, tapi so far udah makin nyaman untuk kembali dihuni.

Dengan bantuan om--adik iparnya mama--beberapa perkakas elektronik yang kebanjiran bisa dibenerin.

Kulkas yang sempat ngapung di air banjir sudah bisa menyala kembali.

Udah dingin lagi dalemnya.

Kompor gas yang kerendem air juga sudah dibetulkan dan bisa dipakai lagi.

TV yang kami udah pesimis gak bakal nyala ternyata masih bisa nyala.

Begitu-begitu lah pokoknya.

Nah, di bagian ini, izinkan gue untuk mengucapkan limpah terima kasih banyak dan mengungkapkan syukur gue dan keluarga atas kebaikan hati dan kepedulian kalian terhadap kami yang mengalami musibah banjir Jakarta 2020 ini.

Terima kasih banyaaaaakkkk untuk: Bieteh, Om Aryo, Bilqist, Om Epin, Tante Urila, Om Pendeta Bawengan beserta istri, Ayu Bawengan, Stef Lamorahan, Raisa, Aufa, Elvryda, Kak Niar dan Bang Franz, Iyang & Kak Tetania, Kak Olin, Kak Rianty, Lana, Coach Nicky, Kak Tika, dan segenap keluarga besar Voice Of Soul Choir, Risti, Nadia, Tian, dan seluruh keluarga besar PO FISIP-FIA UI baik mahasiswa maupun alumni, Kak Deve, Ayu FT UI 2011, Bang Ivan Hadiyanto, Bang Dicky, Bang Niko Dachi, Kak Ray, dan seluruh keluarga besar Perkantas Jakarta, Natasha Antropologi FISIP UI 2012, Mas Tyo, Mba Amel sesama Soulmate Kahitna, Mas Nana, Teteh Dwi, Mba Mei, dan segenap keluarga besar Warung Pasta Indonesia, Mba Angie, Mak Nie dan keluarga di Bandung, teman-teman papa di Ora et Labora, Tante Licke, Tante Martha, Tante Nurce, dan keluarga besar Gereja Masehi Injili Sangihe Talaud (GMIST) Bait Allah, opa oma om tante kakak adik sodara sepupu keluarga besar Megawe-Lihiang-Damar, Veve, Tasya, Mba Irma, Mba Amelia Fransisca, Christiani Sagala, Mamang Yopie dan keluarga di Bandung, Thesa, Kak Mita, Merdin, Ardina Sosiologi FISIP UI 2012, Bang Aris, Kak Yani, Bang Alex, Kak Essa, Mba Onix, Evi FIA UI 2016, Mba Indri, Adi Antropologi FISIP UI 2012, Kak Mega, Intan, Kak Jun, Mas Rizky, Kak Bertha, Kak Agnes, Dea my socmed-partner-in-crime pada masanya, Kak Hanna, Kak Etha, Kak Erisa, Kak Brenda, Chiyo, Kak Kitty, Ayu Novitasari, Betha, Melati, Bang Marvin, Christa, Syifa, Esah, Aul, Kak Wiyar, Carol, Kak Ito, Mba Dewi partner kerjakuh beberapa bulan di KG, Ester FIA UI 2014 a.k.a. dedek mojang, Sita, Kak Misna, Vania, Teteh Eny, Kak Uki, Kak Eky, Mas Herman oppa, Evin, Yemima, Indira, Kak Ucy, Clarsil, Relida, Kak Opung, Bang Reymon, Kak Christine, Desy, Kak Eva, Aldela, Sister Lintang, Dito, Gaby Pasaribu FMIPA-FAR UI 2011, Lita, Sesa, Andrean, Dian Hejiani, Yuli, Gaby Faustina, Cindy, Kak Andrew, Kak Thia, Nori, Kak Elin, Marnida, daaaaaaannnnn semua pihak yang maaf banget ke-skip tak ter-mention di sini 😭😭😭🙏🙏🙏

Juga limpah terima kasih untuk kalian yang memberikan bantuan secara undercover alias tanpa kuketahui sama sekali, TERIMA KASIH BANYAK 💗💗💗💗💗

Terima kasih, terima kasih, terima kasih...

Terima kasih untuk setiap atensi dan kepedulian terhadap gue dan keluarga.

Terima kasih untuk setiap bantuan materi dalam segala bentuk.

Terima kasih untuk kehadiran kalian di rumah dan membuat suasana pasca-banjir jadi lebih ceria.

Terima kasih untuk doa yang selalu dinaikkan buat kami.

Terima kasih untuk dukungan semangat yang sungguh menguatkan kami.

Terima kasih...buat semuanya deh pokoknya :"""""

Ku masih speechless dan terharu...

Kiranya kebaikan hati kalian dilihat dan dibalas Tuhan seturut dengan kehendak-Nya 🙏🙏🙏

-----

Pelajaran berharga yang gue nikmati kali ini adalah rasa gak enakan itu somehow kudu ditenggelamkan untuk situasi tertentu.

Gue akui gue mayan pereus juga kemaren pas temen-temen, rekan, kakak, abang, om, tante pada nanyain:

"Gue bisa bantu apa, Mei?"

"Apa yang bisa kami bantu, Dek?"

"Kalo ada apa-apa boleh bilang ya, Meiii. Siapa tau gue bisa bantu."

...dan pertanyaan-pertanyaan lain yang serupa.

Untuk gue yang punya karakter gak enakan, bisa aja gue langsung tolak secara halus tawaran pertolongan dari mereka semua.

Bisa aja gue sok jago dan sok kuat sanggup mengatasi masalah pasca-banjir ini sendirian.

Bisa aja gue ngerasa sok banyak hepeng dan sanggup beli segala keperluan-keperluan yang dibutuhkan.

Tapi kali ini...gue memilih untuk mengiyakan segala macam bantuan yang ditawarkan--sambil tetep gue juga punya list tersendiri kira-kira hal urgent apa yang memang diperluin.

Gak lah, gue gak sampe minta dibeliin piano baru atau tv baru gitu, enggaaaak.

Semuanya bener-bener yang bersifat darurat, seperti yang sudah teman-teman baca di atas.

Dan mungkin...ternyata pilihan gue itu membuka pintu-pintu berkat yang Tuhan telah sediakan.

Enggak sih, gue yakin dan percaya bahkan kalopun gue menolak bantuan-bantuan itu, anugerah dari Tuhan pasti akan tetap ada dan nyata.

Ini cuma gue ngerasa aja bahwa gue saat ini sedang diajari sesuatu.

Terutama soal: ...bahwa lo gak hidup seorang diri.

Bahwa dalam kehidupan ini lo dianugerahi sebuah lingkungan sosial yang sewaktu-waktu dapat dipakai-Nya untuk menjadi bentuk pertolongan.

I THANK YOU, LORD 💗💗💗

-----

Sekian cerita gue hari iniiii.

Eh iya bentar, ini sedikit laporan pertanggungjawaban gue:



Tadaaaaa~~~!

Yak ini kondisi rumah gue dari salah satu angle per tanggal 12 Januari 2020 jam 23:21.

Masih berantakan tapi bagi kami bersih saja dulu sudah lebih dari cukup.

Terima kasih yaaa sudah mau baca sampai sejauh iniiii, hehehe.

Sampai bertemu di tulisan gue berikutnya! 😘

GOD BLESS YOU ALL!!!

💗💛💚💙💜

---

P.S.: sehubungan dengan piano yang masih belum tau masih nyala apa enggak--karena speaker-nya pun sempat nyelup ke air banjir 😅--jadi untuk sementara enggak bikin piano cover dulu di Instagram yaah 🙏🙏🙏

Comments

Popular posts from this blog

Lagu yang Tak Hanya Menyentuh Hati, Tapi Sampai Menyentuh Jiwa

Pengalaman Gokil Sebagai Mentor (PGSM)

7 Hal yang Gue Lakukan Ketika Depresi

Ketika Rumput Tetangga Lebih Hijau. Alami atau Sintetis?

Hanya Bisa Tersenyum Miris

Mendingan Jujur Tapi Nyakitin, Atau Bohong Tapi Lama-Lama Tetep Nyakitin Diri Sendiri? (sungguh sebuah judul yang amat panjang)

Menyesal: Gak Bisa Dihindari, tapi Bisa Dihadapi

Menemukan Makna Seru dari Pemuridan

SARAPAN PAGI: Berserah yang Tidak Menyerah

Udah Lama Enggak Nulis Blog