Halo, Satu Januari Dua Ribu Dua Puluh!

Photo by Jonathan Ford on Unsplash

Rabu, 1 Januari 2020

Sekitar jam 1 pagi, setelah gue selesai nontonin kembang api dari halaman rumah sambil payungan karena saat itu lagi hujan ringan.

Masuk ke dalam rumah, gue dan keluarga langsung tidur karena paginya kami berencana untuk ikut ibadah tahun baru di gereja.

Baru aja gue tidur beberapa jam, tiba-tiba nyokap bangunin gue dan nyuruh gue buat pindah ke kamar.

Fyi, gue memang lebih suka tidur ngemper di ruang tv pake kasur tipis.

Selain karena bisa tiduran sambil nonton tv, entah mengapa ruangan itu bikin gue lebih nyaman tidur aja sih dibanding di kamar sendiri πŸ˜…

Nah, kamar gue dan adik gue memang dibangun lebih tinggi.

Jadi minimal kalo ada banjir rembesan yang kecil-kecil gitu, kami bisa aman di sana.

Waktu itu nyokap bangunin gue karena di luar udah hujan deras dan di halaman rumah mulai tergenang.

Gue pindah lah tuh ke kamar sambil bawa bantal, guling, dan hape.

Bodohnya, gue gak beresin kasur lipet gue.

Karena gue pikir: 'Ya paling ujannya bentar lagi berhenti.'

Dan memang sempat berhenti sih.

'Oh, aman lah kalo gitu', pikir gue.

Lalu gue lanjut tidur di kamar tanpa mikirin apapun.

Gue juga liat kalo rumah gue masih kering-kering aja.

---

Beberapa jam kemudian, gue kebangun dan denger nyokap sama bokap udah ribet sana-sini.

Ternyata air rembesan udah masuk rumah gue.

Kira-kira tingginya setelapak kaki lah.

Jadi memang di rumah gue itu kalo banjir faktor utamanya datang karena air rembesan.

Bukan dari halaman.

Soalnya di depan rumah gue udah dibikin kayak tembok gitu (apa ya istilahnya...tanggul? Atau apa? Lupa).

Jadi air yang menggenang di halaman pasti ketahan dan gak bakal masuk.

Nah, pas gue liat air rembesan udah keluar pelan-pelan dari sisi tembok-tembok, gue liat kasur lipet yang tadi gak gue beresin.

Udah kena air πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Yasudalah, penyesalan selalu terbit di akhir ya kan.

Saat itu gue masih planga-plongo gak jelas, while akhirnya nyokap yang beresin kasur gue yang udah basah itu.

Masih planga-plongo, masih ngumpulin arwah.

Cuma gue sadar di luar hujan lumayan deres.

Gue masih belum gerak ngapa-ngapain tuh di kamar.

Adek gue pun masih tidur nyenyak.

JENG JENG, beberapa lama kemudian, bokap bilang, "Air dari luar udah masuk."

Dan bener aja, itu udah kayak air mancur tau gak lu.

Bebas ajaaa air masuk.

Akhirnya gue bangunin adek gue untuk evakuasi barang-barang yang letaknya rendah.

Gue sempet ngintip ke halaman dan...waw udah kek sungai.

Sepatu-sepatu gue udah gak sempet dievakuasi.

Udah berenang bebas aja mereka kesana-kemari πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Yaudalah.

Gue beberes dan beberes...ni air ternyata naiknya mayan cepet juga.

Saat itu gue masih sibuk mindah-mindahin barang ke tempat yang lebih tinggi.

Lemari gue yang isinya buku-buku bacaan, partitur, album lagu, buku pelajaran, semua gue tumblek-tumblekin ke bagian 2 level paling atas.

Udah gatau lagi dah tuh bentukannya kayak gimana.

Terus gue juga evakuasi baju-baju sama barang yang kecil-kecil yang bisa gue pindahin ke atas.

Beberapa baju gue gak sempet gue evakuasi.

Udah keburu basah.

Jadilah gue cuma sempet nyelametin beberapa baju dan gue asal aja masukin tu baju-baju ke ransel kosong dan gue taro di meja yang posisinya lebih tinggi.

Laptop, chargeran, harddisk, barang-barang yang biasa gue bawa buat kerja gue asal masukin aja ke ransel dan gue taro di meja kamar gue.

Sampai detik itu, gue bener-bener belum ngeh bahwa gue harus evakuasi diri gue sendiri dan juga keluarga di rumah.

Karena kondisinya air masih sepaha kan, jadi masih ngarep bisa surut.

Tapi ternyata alam berkata lain.

Hujannya bener-bener gak reda sama sekali.

Air terus masuk dan meninggi di dalam rumah.

Akhirnya gue tetiba kepikiran untuk ambil ransel gue yang isinya laptop, harddisk, dkk, dan gue gendong aja tu ransel sambil masih beberes.

Disitu gue mulai panik.

Panik karena gue gatau lagi mau pindahin ni barang-barang kemana, panik karena ni air makin meninggi di dalam rumah, ya panik segalanya lah.

Gue cuma bisa diem, berdoa 'Ya Tuhan, ini gue harus ngapain lagiii?', terus nge-blank, terus ngapdet Instastory.

Jadi itu Instastory gue bukan yang sifatnya 'masih sempet-sempetnya', yaa.

Gue ngapdet Instastory karena otak gue tiba-tiba freezing gitu.

Gatau mau ngelakuin apa lagi selanjutnya.

Sedetik hal yang terlintas di pikiran gue adalah: kami berempat harus pergi secepatnya dari rumah.

Nyokap nangis waktu itu.

Beliau juga udah mulai panik.

Gue yang cengeng ini bukannya gak bisa nangis, saking paniknya gue malah lupa cara nangis itu kek gimana.

Beneran.

Lalu gue bilang sama bokap: 'Pah, ini ujannya gak berhenti. Airnya makin tinggi, apa gak sebaiknya kita keluar dulu dari sini?'

Bokap setuju, dan beliau nyuruh kami bawa barang-barang yang urgent dan seadanya.

Di saat gue udah ngegendong ransel isi laptop, harddisk, dompet, dll, gue ambil juga tuh ransel yang tadi udah gue sumpel-sumpelin beberapa baju gue yang masih kering.

Udah gak kepikir tuh ngambil shampo, sabun, alat make up, album Kahitna, album lagu Korea, BLP, buku-buku bacaan, buku bahasa Korea...haaaaahhh bodo amaat πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Gue cuma kepikir bawa baju, karena gue mikir ini baju udah basah dan entah di mana nanti kami ngungsi kami harus ganti baju.

Puji Tuhan kami akhirnya bisa evakuasi diri keluar rumah.

Waktu itu sekitar jam setengah 6 pagi kalo gak salah.

Hujan masih lumayan deres.

Langit masih lumayan gelap.

Kami payungan sendiri-sendiri sambil pegangan satu sama lain karena takut kepeleset di tengah-tengah banjir.

Kami jalan ke depan komplek dan berteduh dulu di depan masjid yang ada kanopinya.

Fyi, tante gue, yang adalah adiknya nyokap gue, tinggal 1 komplek dengan kami.

Beliau tinggal di kontrakan yang letaknya di bagian atas komplek.

Jadi lebih tinggi lah.

Dan dia pun tinggal di lantai 2-nya.

Akhirnya singkat cerita, kami sementara mengungsi ke sana.

Puji Tuhan πŸ™Œ

Di sini gue membuktikan bahwa pertolongan Tuhan selalu tepat pada waktu-Nya, meski gue sempat dilanda kepanikan dan ketakutan.

---

Hujan berhenti sekitar jam 8-an.

Bokap gue sempat turun untuk ngecek rumah.

Ternyata air udah sepinggangnya beliau di dalam rumah gue.

O...ke...baik...

Gue masih terpikirkan album Kahitna, buku-buku gue, piano...ah sudahlah! πŸ˜…

Bokap balik ke kontrakan tante gue, kami dibuatin sarapan nasi goreng di sana, lalu tidur.

Ya tidur, abis mau ngapain lagi coba?

Nyuruh air-air itu pulang ke rumahnya?

Kan gabisa πŸ˜‚πŸ˜‚

Beberapa jam kemudian bokap beliin kami mi ayam buat makan siang.

Mau beli bahan makanan ternyata minimarket terdekat dari rumah pun tutup.

Tukang sayur jelas gak ada yang jualan dari pagi karena pada kebanjiran juga.

Asli, wilayah Komplek Unilever Karang Tengah, Ciledug betul-betul selumpuh itu.

Oh iya! Setelah kami sarapan, tiba-tiba listrik di kontrakan tante gue mati.

Dipadamkan oleh pemilik kontrakan karena steker di tempat si pemilik pun sudah terendam air.

Bahkan si pemilik kontrakan yang tinggal di lantai 1-pun ikut ngungsi juga.

Jadilah tinggal kami para penghuni kontrakan lantai 2 yang masih bertahan.

O...ke...baik...

Listrik mati, otomatis pompa air pun mati.

Akhirnya kami pun krisis air bersih, khususnya untuk keperluan kamar mandi.

Gue sempat terpikir untuk beliin galon, tapi yang jualan galon pun ikut kebanjiran dan gak jualan.

Aduh, ini gimanaaaa.

Air banjir pun makin tambah tinggi gara-gara komplek gue dapet banjir kiriman dari komplek sebelah gara-gara tembok beton perbatasannya jebol.

Astagaaa...

Gue kembali panik, dan gak tau harus gimana, udah pusing, akhirnya gue tidur lagi.

Gak berapa lama, tiba-tiba bokap gue ngasih tau info bahwa gue, adek, dan nyokap disuruh ngungsi sama om gue yang rumahnya di Tanjung Priok.

Om gue itu sepupunya bokap gue.

Kebetulan ternyata di daerah Tanjung Priok aman dan kering.

Nah tapiiiii...setelah gue cek berita-berita di Twitter dan Instagram @jktinfo, banyak jalanan di Jakarta yang keputus akibat banjir.

Bingung juga gimana mau kesananya yekan.

Lalu singkat cerita om gue bilang dia bakal tunggu di Plaza Senayan karena beliau abis ikut ibadah tahun baru di gereja sana.

Oke, Plaza Senayan jadi tujuan kami selanjutnya.

Kami izin ke tante untuk pergi ke priok, lalu mulai beberes barang bawaan lagi.

Bokap sama nyokap balik ke rumah dulu untuk ngambil beberapa baju yang masih selamat.

Pas gue tanya nyokap udah semana banjirnya, beliau bilang udah sedada.

Itupun jinjit.

O...ke...baik...

---


Photo by rachman reilli on Unsplash

Tepat sebelum kami pergi keluar kontrakan menuju jalan raya untuk menempuh perjalanan ke Plaza Senayan...

"Udah gak ada lagi kan ya yang mau dibawa? Yang ada di rumah udah lah ya ikhlasin aja", kata bokap.

"Aku sih gaada. Gatau, bingung mau bawa apa juga. Udahlah", kata gue.

"Di lemari kamu yang cokelat udah gaada lagi yang perlu dibawa?"

"Gak ada sih. Yaudalah itu paling album GFRIEND, album Kahitna, buku lagu Perkantas, partitur, buku-buku gitu basah paling. Kalo ijazah sih ada di paling atas..."

"Hah?! Ijazah masih ada di rumah??"

"I...iya, Pa. Emang kudu di bawa juga?"

Hening sejenak.

"Papa balik lagi deh. Itu mesti diselamatin tuh. Masa depan kamu soalnya."

"Aku ikut!"

Jadilah kami berdua turun lagi ke rumah demi nyelametin ijazah dan rapot gue sama adek gue yang sebelumnya bener-bener blank gak kepikiran bahwa itu adalah salah satu dokumen penting πŸ™ˆ

Jujur bisa dibilang gue nekat sih untuk turun.

Secara air udah tinggi banget.

Tapi entah mengapa gue tetiba berani aja gitu untuk menghadapi rasa takut gue sendiri ketika menghadapi banjir besar kek gini.

Toh ini demi nyelametin dokumen penting juga yekan.

Kami jalan berdua sambil bawa ember kosong yang kering.

Ember itu nantinya bakal dipake untuk naro si ijazah dan rapot.

Langkah demi langkah gue jalani.

Waktu itu gue pake jas hujan full coverage, jadi gue udah mati rasa tuh sama entah binatang apa yang hidup dan yang mati melewati kaki gue.

Ya kebayang lah ya banjir kayak gitu minimal mah ikan lele juga berenang bebas.

Entah sih kalo ular kayak berita yang di tv beberapa waktu terakhir ini.

Amit-amit kalo bisa jangan ya Tuhaaan 😭

Di beberapa kesempatan gue masih sempet-sempetnya videoin kondisi banjir yang ada.

Cem live report gitu.

Buat dokumentasi bencana aja.

Dulu yang banjir besar 2007 juga gue melakukan hal yang sama, cuma jaman itu belum ada IGStory dan format video pun masih 3gp, belum mp4.

Sampai depan rumah gue...whaaa udah setengah bangunan gaes airnya gaesss.

Gue jalan pelan-pelan sambil pegangan ke bokap gue untuk masuk ke dalam rumah yang gelap.

Iya, puji Tuhan koneksi listrik udah dimatiin sama bokap gue dari pagi.

Semua kabel yang nyolok pun udah dicabut-cabutin dari colokannya.

Apa yang gue rasakan ketika melihat rumah gue sendiri udah kek sungai?

Ya...biasa aja sih.

Kami sekeluarga udah pernah ngalemin banjir besar gini di tahun 2007.

Gue masih kelas 3 SMP waktu itu.

Dulu gue memang lebih panik, lebih takut, dan ya asli nangis mulu ngeliat kondisi air butek dimana-mana.

Tapi kalo sekarang...ya udah lebih logis aja sih menghadapinya.

Masih panik dan takut, tapi lebih bisa dikendalikan.

Toh gue pun punya prinsip bahwa segala hal yang ada di bawah kolong langit ini sifatnya sementara.

Gak bakal abadi.

Termasuk harta benda.

Oh! Di banjir besar tahun 2007 itu pun kami sekeluarga udah ngalemin tuh yang namanya kehilangan buanyak sekali harta benda.

Kalo buat gue pribadi waktu itu gue kehilangan buku-buku pelajaran UN.

Kan lagi musim tryout-tryout gitu karena udah mau mendekati Ujian Nasional.

Nah, buku-bukunya ndak ada yang selamet, pemirsaaah~ πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Padahal itu satu-satunya sumber belajar gue yang gue punya.

Waktu itu aplikasi ruangguru belom ada.

Google juga belom ngehits.

Hape pun...yaelah punya hape yang layarnya berwarna aja udah syukur.

Internet boro-boro.

'Apa itu internet?'

πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Jadi gue udah ngerasain gimana rasanya kehilangan benda yang lagi penting-pentingnya atau lagi gue butuhin banget di saat itu.

Begitu juga dengan yang terjadi saat ini.

Gue cuma fokus ngambil ijazah sama rapot untuk dititip di kontrakan tante gue.

Meski tetep gue gak bohong sedih juga ngeliat piano gue yang...yah begitulah πŸ˜”

Dan teteup, Instastory is a must πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Gak ada maksud apa-apa, iseng aja.

Agak uji nyali sedikit apakah gue berani nekat megang hape di tengah-tengah kondisi kek gitu wkwkwk (hapenya gue masukin ke plastik sih, jadi agak lebih tenang dikit kalo kecebur atau kecipratan gak kena hapenya langsung πŸ˜…πŸ˜…)

Ya kalian tau lah ya gue banci socmed yang apa-apa aplod apa-apa aplod.

Jelaslah peristiwa banjir ini pun gak luput gue aplod.

LOL.

Singkat cerita, kami berhasil mengevakuasi dokumen penting akademis gue dan adek gue.

Setelah dititip di kontrakan tante gue, kami pamitan, lalu kami mulai coba cari mobil daring.

Agak pesimis sih, karena ya kondisinya memang seperti tidak memungkinkan.

Jalanan Jakarta banyak yang keputus.

Terus gak menutup kemungkinan juga banyak driver yang jadi korban banjir.

Tapi ternyata...puji Tuhan banget kami dapet mobil daring!

Dan kami dapetin driver yang super duper amat baik.

Beliau gak keberatan mobilnya ditumpangin sama pengungsi yang belom mandi dari pagi, basah kena air banjir yang kotor dan iyuh, udah gitu nempuh perjalanan yang jalurnya harus milih karena banjir dimana-mana.

Terharu akutu, Pak! :""""

Akhirnya, kami sampai di Plaza Senayan dan ketemu om yang menjemput kami.

Sekitar jam 6 sore kami sampai di Tanjung Priok.

...and here I am now.

Safe and sounds.

Aman dan sehat bersama keluarga gue.

Lagi-lagi pertolongan Tuhan yang tidak pernah datang terlambat.

Padahal bokap gue sama sekali gak kepikiran mau ngungsi ke rumah sepupunya ini.

Yakeles, jauh binggooow~

Tapi berhubung ini diminta sama si om sendiri, yaudah kami ikuti.

Makasih, Tuhan Yesus :"""

Ternyata mengawali tahun 2020 Engkau ajarkan aku lagi pelajaran berharga: berserah dan percaya.

Tentu aku punya pilihan untuk bersungut-sungut, kesal, marah, gak terima dengan keadaan, gak rela harta bendaku habis dilibas air banjir.

Tapi aku pun punya pilihan untuk berserah dan percaya bahwa semua yang terjadi ini ada di dalam kontrol Tuhan.

Dan akupun yakin Engkau enggak diam.

Engkau ada bersama-sama dengan kami waktu air makin tinggi di dalam rumah.

Engkau ada bersama-sama dengan kami waktu kami berjalan di tengah-tengah banjir dan hujan deras saat keluar dari rumah.

Engkau ada bersama-sama dengan kami waktu di kontrakannya tante.

Juga Engkau ada bersama-sama dengan kami di sini, di rumah Om Epin di Tanjung Priok.

Terima kasih, Tuhan...

Gak ada lagi alasan aku untuk bersungut-sungut.

Tolong sertai dan bantu juga teman-teman dan keluargaku di luar sana yang mengalami hal serupa πŸ™

They need You, Lord...

---

Sekian cerita gue tudeeei...

Di hari Kamis ini, rencananya gue dan bokap gue akan pulang ke Ciledug untuk ngecek rumah (adik sama nyokap gue biar istirahat aja di rumah om).

Kalo udah surut total, kami berdua akan coba bersih-bersih sedikit, minimal ngeluarin genangan air dari dalam rumah.

Mohon bantu doakan ya gaesss πŸ™πŸ™πŸ™

Terima kasiiih sudah mau membaca sampai siniii πŸ™Œ

Terima kasih juga untuk dukungan teman-teman semua yang sudah diberikan buat kami sekeluarga dalam bentuk apapun, we really really thank you and appreciate it :""""")))))

GOD bless you all! πŸ’“πŸ’“πŸ’“πŸ’“πŸ’“πŸ’“πŸ’“πŸ’“

Comments

Popular posts from this blog

Lagu yang Tak Hanya Menyentuh Hati, Tapi Sampai Menyentuh Jiwa

Hanya Bisa Tersenyum Miris

The Story Of Mine: Deretan Hadiah Berharga dari Tuhan, Tumpeh-Tumpeh!

Belajar dari Film "Monsters University": Sebuah Refleksi Pribadi

KISAH SAHABAT (bukan judul film)