Ketika Kata 'LELAH' Mulai Datang Menghampiri...

Photo by Jude Beck on Unsplash

(Kalau cuma pengen julit atau nyinyir, mending enggak usah dibaca daripada nambah dosa sendiri ya, Friendtizen 😎)

***

Kamis, 13 September 2018

Jam 00:51 menurut jam di laptop gue.

Ngapain mbaknya jam segini masih melek?

Barusan abis nge-schedule postingan Facebook untuk keperluan pekerjaan kantor.

Besok pagi kerja jam berapa?

Jam 7 pagi.

Ebuset, enggak teler jam segini belom tidur?

.....

***

Di jam 00:53 ini entah kenapa pengen aja 'nyampah' di blog sendiri (ya baguslah ya, daripada nyampah di blog orang atau yang lebih parah di blog perusahaan 😂).

Sambil ditemenin lagu 'Sunny Summer' dari GFRIEND dan beberapa lagu lainnya yang ada di playlist, malam ini gue memikirkan beberapa hal yang cukup menyita perhatian dan waktu.

Ini enggak tahu guenya lagi kecapekan aja, atau karena memang sedang mengalami fase ketidaknyamanan (lagi).

Enggak tahu juga.

Terus pas lagi denger lagu-lagu di playlist komputer, bawaannya jadi pengen 'escape' dari pikiran-pikiran yang selama ini sibuk banget.

Fisiknya sibuk, pikirannya juga sibuk.

Jadi pas lagi denger lagu, puji Tuhan lebih tenang dikit karena pikiran bisa terbawa suasana si lagu.

Kayaknya sabi banget nih kalo abis ini denger lagu-lagu rohani atau lagu instrumen piano (semoga enggak kebablasan tidur karna besok masuk jam 7! Aaaaaggkkkk!!! 😂).

Oyah, curcol dikit deh soal kesibukan rutin harian.

Hari ini gue masuk kerja jam 7 pagi.

Pulang jam 5 sore (harusnya jam 4 tapi overtime sejam karena ngelarin 1 tulisan artikel).

Iyah, walaupun gue judulnya jadi mimin sosmed, tapi gue juga harus menyumbangkan 2 tulisan untuk media online.

Lumayan sih, itung-itung buat latihan nulis ya kan.

Terus tadi sore pulang ke rumah langsung makan malam.

Terus ngantuk.

Kebablasan tidur dari jam setengah 6 sore, bangun-bangun udah jam 11 kurang 10 menit.

Abis itu keinget gue belum nge-schedule Facebook buat postingan besok, jadilah gue kerjain barusan jam 11 malam.

Nah kira-kira gitu deh kesibukan gue kalau lagi jadwal masuk kerja.

Mau masuk pagi atau siang, siklusnya memang akan seperti itu.

Udah jadi konsekuensi memang kalau terjun di bidang media.

Namanya juga pusat informasi kan, jadi ya pasti cukup hektik dan riweuh.

Berbicara soal hektik dan riweuh...sesungguhnya gue lagi galau dengan 1 hal.

Eh enggak 1 hal deng.

Beberapa hal.

2 diantaranya tentang sebuah kegiatan dan...seorang laki-laki (aduh suer yang kedua ini males banget sebenarnya jadi topik tulisan tapi gimana dong kalo enggak ditumpehin jadi muak juga mikirinnya hahaha).

***

Pertama, sebut saja gue mengikuti sebuah kegiatan yang awalnya gue tujukan supaya dapat manfaat, dan si manfaat itu bisa gue bagikan ke pihak lain.

Tapi, nyatanya sekarang gue lagi menarik diri dari si 'pihak lain' ini.

Otomatis, gue jadi ngerasa enggak berfaedah lagi ikut kegiatan tersebut.

Goal-nya udah gak tercapai, toh?

Emang sih gue dapet banyak manfaat baik, tapi tetep jadi ga enak rasanya karena motivasi gue ikut kegiatan ini udah enggak tercapai (dan memang engga gue lakukan juga).

Kemudian...gue cukup terlibat jauh di berbagai aktivitas di dalam si 'kegiatan ini'.

Awalnya cukup semangat ngejalaninnya karena waktu itu masih bekerja di tempat yang lama.

Cukup senggang dan banyak waktu untuk ngurusin aktivitas-aktivitasnya.

Sekarang...hampir 90% kehidupan gue tercurah di tempat kerja yang baru.

Akhirnya si aktivitas yang dikerjakan itu jadi jarang gue update.

Sering ngerasa engga enak sama orang-orang yang ada di dalamnya karena udah jarang join.

Baca grup chat aja bener-bener se-ngga fokus itu.

Sampe sering gue diemin dulu karena nunggu waktu yang enak buat konsen baca semua percakapan dan tiba-tiba jumlah chatnya udah ratusan 😱

Berkali-kali gue berdoa: apa yang harus Meista lakukan, ya Tuhan?

Bingung banget sih jadinya.

Sempat memutuskan untuk mundur dari kegiatan ini, namun si 'aktivitas' ini akan berlangsung dalam waktu dekat.

Engga, gue harus komitmen at least sampai si 'aktivitas' ini berlangsung.

Jadi weh gue mencoba kembali ke peradaban si kegiatan ini sambil masih terus bolong-bolong karena ya si 90% kehidupan itu.

Terus jadinya kamu tetap mau mundur dari kegiatan itu apa gimana?

Kayaknya iya. Cuma nunggu waktu yang tepat aja untuk menyampaikan keputusan ini pada orang-orang yang tepat juga.

***

Kedua, soal si laki-laki.

I have no idea about this.

Intinya sedang berkomitmen membawa hidupnya dalam doa setiap hari.

Tapi enggak ngedoain supaya jadi pasangan atau gimana.

Kejauhan, deh.

Bukannya pesimis sama kuasa Tuhan, tapi emang guenya aja yang gak mau berharap dia jadi pasangan gue.

Teman aja cukup.

Awalnya masih semangat ngedoain, tapi makin kesini jadi agak tawar hati.

Tawar hatinya gak tau karena mulai bosan (padahal baru berapa hari hahaha), atau karena memang guenya lagi capek dengan segala kesibukan ini.

Atau bisa jadi juga karena kombinasi keduanya.

Enggak tau, lah.

Mungkin gue cuma lagi lelah.

Antara butuh piknik, jalan-jalan, hiburan, atau AWG (alone with God).

Dah, gitu aja.

(aslik ini tulisan yang paling gak berfaedah dari sejumlah tulisan gue lainnya hahaha 😂)

Yah siapapun kalian yang baca tulisan ini, gue cuma minta bantu doanya aja.

Karena kayaknya gue lagi masuk fase LELAH lagi dan bisa sampe pada tahap MALES ngapa-ngapain.

Bantu gue untuk ingetin semangat mula-mula di setiap hal yang gue kerjakan saat ini.

Thank you so much, dear Friendtizen!

I owe you a lot 💓

Comments

Popular posts from this blog

Lagu yang Tak Hanya Menyentuh Hati, Tapi Sampai Menyentuh Jiwa

Pengalaman Gokil Sebagai Mentor (PGSM)

7 Hal yang Gue Lakukan Ketika Depresi

Ketika Rumput Tetangga Lebih Hijau. Alami atau Sintetis?

Hanya Bisa Tersenyum Miris

Mendingan Jujur Tapi Nyakitin, Atau Bohong Tapi Lama-Lama Tetep Nyakitin Diri Sendiri? (sungguh sebuah judul yang amat panjang)

Menyesal: Gak Bisa Dihindari, tapi Bisa Dihadapi

Menemukan Makna Seru dari Pemuridan

SARAPAN PAGI: Berserah yang Tidak Menyerah

Udah Lama Enggak Nulis Blog