Cara Jatuh Cinta Sama Indonesia

Photo by Nathan Ziemanski on Unsplash

Berbicara tentang 'jatuh cinta sama Indonesia'...

Apa sih indikator yang bisa kita gunakan untuk mengukur seberapa cintanya orang Indonesia terhadap Indonesia sendiri?

'Gue cinta banget sama Indonesia! Buktinya di rumah gue banyak hiasan bendera merah putih'

'Gue cinta banget sama Indonesia, soalnya gue hafal lagu Indonesia Raya 3 stanza'

'Dari TK sampe kuliah, gue selalu belajar lagu-lagu daerah Indonesia dari Sabang sampe Merauke, coy!'

Gue cinta banget sama Indonesia! Makanya gue abis-abisan belajar biar bisa kuliah di Universitas Indonesia'

Apakah kayak gitu? 😢😢😢

Saya sih gak bilang bahwa pemikiran-pemikiran di atas itu salah, cuma ya gak bisa kasih pembenaran mutlak juga. Menurut saya setiap orang pasti punya penilaian sendiri-sendiri tentang 'cara jatuh cinta sama Indonesia'.

Selama kurang lebih mencapai 2 tahun saya memiliki status sebagai alumni mahasiswa, saya sering merenung kayak gini: 'Apa sih yang pernah saya lakukan untuk negara Indonesia ini? Apa aja sih kontribusi saya selama ini?'. Oke saya ngaku, dulu saya bukan mahasiswa yang aktif 'turun-ke-jalan', dalam arti setiap ada aksi atau apapun, jujur aja, nyali saya ciut. Saya juga gak pinter-pinter amat sampe bisa jadi delegasi Indonesia di olimpiade atau kompetisi mancanegara. Indeks Prestasi (IP) saya juga biasa aja. Beneran. Nah hal-hal inilah yang terkadang bikin saya minder. Kehidupan saya cuma di zona nyaman aja. Ikut organisasi kampus, kepanitiaan jurusan, mempertahankan prestasi akademis, yah sekitaran gitu-gitu aja fokus saya selama jadi mahasiswa. Namun, seiring dengan berjalannya waktu, akhirnya saya belajar banyak hal terkait dengan kecintaan saya terhadap negeri ini. Ternyata, semuanya berawal dari hal kecil...

-----

1. Gak usah berkoar-koar nyalahin pemerintah gara-gara banjir kalo nyari tempat sampah aja masih MALES!

Photo by Steve Johnson on Unsplash


Ngga tau ya, saya bener-bener gak ngerti aja gitu sama orang yang hare geneeeeeee masih aja mager (males gerak) buat buang sampah di tempat sampah. Saya masih sering liat tuh penghuni mobil-mobil pribadi yang seenak jidat buka kaca mobil terus buang tisu ke jalan. Helloooow??? Menurut ngana gak cape apa bersihin jalanan tiap hari?! Maap maap nih, bukannya saya sok-sok jadi duta kebersihan lingkungan apa gimana, tapi jujur rasanya gregetan banget kalo udah liat sampah di jalan tol, trotoar, jalan raya, atau di tempat-tempat yang ngga layak huni buat si sampah. Kalo alesannya gara-gara gak nemu tempat sampah, kan bisa sampahnya disimpen dulu dimana gitu; di kantong kek, di tas kek. Kalo kebiasaan saya sih, kan saya suka banget makan permen. Biasanya kalo saya gak nemu tempat sampah, itu bungkus permen dikantongin dulu di celana jins. Baru pas nemu tempat sampah dibuang deh disitu.

Kalo sampahnya kotor kayak bekas face paper gitu gimana, Kakak?

Ya diakalin lah. Kan bisa dibungkus dulu pake tisu bersih, jadi gak bakal ngotorin tangan juga. Intinya, gak nemu tempat sampah bukan berarti bisa seenak jidat make trotoar atau jalan raya sebagai arena buang sampah. Kalo itu sampah-sampah udah bikin mampet saluran air, hujan deres, banjir, nah siapa yang mau disalahin? Gubernur? Hare gene masih nyalahin gubernur. Si pembuang sampah sembarangan? Tanya diri sendiri dulu jangan-jangan kita pelakunya. Sepele toh? Sepele, tapi dampaknya ngerugiin kan. Masa hare gene nyari tempat sampah aja masih mager? #maritanyadirisendiri


2. Gimana mau menciptakan bangsa yang TERTIB kalo ngantri aja masih MALES!

Photo by MichaΕ‚ Parzuchowski on Unsplash


Saya adalah pengguna transportasi umum sejati. Jadi, yang namanya ngantri berlama-lama di halte Transjakarta itu udah jadi makanan sehari-hari. Nah, KESAL adalah ketika ada aja orang yang seenak jidat langsung masuk ke dalem bus tanpa antri! Ya mungkin dari sananya orang ini terburu-buru kali yaa, tapi emang menurut ngana kita disini juga gak ada kepentingan masing-masing?? Bersyukurnya adalah, dari pengamatan saya sih, penertiban penumpang semacam "itu" udah mulai ditingkatkan. Mas-mas petugas Transjakarta udah banyak yang mulai galak, sangar, dan gak segan-segan nyuruh keluar penumpang yang nyelonong masuk seenaknya gak pake ngantri. Oh ya, dan satu lagi. Saya juga salut dengan layanan pengutamaan prioritas bagi kaum disabilitas, ibu hamil & ibu yang membawa bayi/balita/anak kecil, dan para lansia. Orang-orang ini nih yang emang mestinya didahulukan, bukan orang yang sibuk-banyak-kepentingan-sampe-akhirnya-gak-mau-ngantri πŸ˜‘

Mungkin hal ini gak hanya berlaku ketika kita lagi ngantri Transjakarta aja. Ngantri di toilet umum kek, di lift kek, di kasir kek, ngantri mau pesen makanan cepat saji kek, atau dimanapun tempat kita yang emang-harus-antri, ya mengantri-lah dengan sportif. Kalo keinginan buat ngantri aja udah gak ada, kalo yang diutamain aja udah kepentingan diri sendiri, gimana mau peduli sama masalah Indonesia yang lebih kompleks? #maritanyadirisendiri


3. Polisi atau petugas keamanan lainnya gak akan bertanggungjawab sama pembiayaan rawat kecelakaan kalo kita gak pake helm atau nerobos lampu merah atau ngelanggar rambu lalu lintas lainnya.

Photo by Brendan Church on Unsplash


Ah basi, Mei. Hari gini masih aja sok-sok ngomongin taat peraturan lalu lintas.

Kalo sampe ada yang mikir kayak gini setelah baca tulisan gue ya silakan aja sih. Resiko ditanggung pembaca 😝 Dulu saya memang sempat setuju dengan pernyataan: peraturan ada untuk dilanggar'. Nerobos lampur merah supaya cepet nyampe sekolah, gak pake helm waktu nebeng motor temen, nyalip jalur Transjakarta, nyebrang gak di jembatan penyeberangan; itu hal-hal yang pernah saya lakuin dulu, tapi sekarang saya sadar semua peraturan itu memang dibuat ya untuk kebaikan si pengguna jalannya sendiri. Karena apa? Karena saya gak mau ada penyesalan di akhir, entah dalam bentuk apapun. Mungkin pendapat saya ini masuk kategori klise, tapi saya cuma mau ingetin aja bahwa segala sesuatu dapat terjadi di jalan raya. Gak cuma masalah ditilang polisi doang, kecelakaan dari yang kecil sampe yang gede juga bisa terjadi hanya gara-gara ada pengendara yang melanggar rambu-rambu lau lintas. Gimana mau taat sama peraturan yang ribet kalo taat sama peraturan lalu lintas aja masih MALES? #maritanyadirisendiri

-----

Selain tiga hal yang saya jabarin di atas sebenarnya masih banyak lagi hal-hal lainnya yang bisa kita lakukan buat negeri Indonesia ini. Kalo kita bisa melakukan hal yang sepele, kita juga pasti bisa melakukan hal yang lebih besar. Buat apa demo dan aksi besar-besaran tapi abis itu ngotorin jalanan dan ninggalin banyak sampah? Ngapain bangga sama negara tetangga yang tertib, bersih, rapi, punya infrastruktur kota yang bagus banget, kalo lampu lalu lintas di negeri sendiri aja masih diterobos; kalo jalur Transjakarta aja masih dipake sama kendaraan pribadi (udah gitu pake lawan arus lagi! Kebayang gak kalian lagi naik Transjakarta terus ada motor jalan di jalur kalian terus lawan arah!); kalo nyalip aja masih dari sebelah kiri; kalo pengendara motor aja masih jalan di trotoar yang-merupakan-fasilitas-bagi-pejalan-kaki?

Gimana kita bisa mensyukuri berdirinya bangsa ini kalo kita sendiri gak berkontribusi di dalamnya?

Gimana kita bisa bilang 'Gue bangga sebagai orang Indonesia' kalo hal-hal kecil di atas aja masih sering dicuekkin?

Ungkapan 'Gue bangga dan bersyukur sebagai orang Indonesia' gak bisa hanya diungkapkan sebatas dengan kata-kata atau status medsos aja. Perlu ada tindakan dan aksi konkrit dari diri sendiri.

Jadi...seberapa besar cintamu buat Indonesia? πŸ’–

Comments

Popular posts from this blog

Lagu yang Tak Hanya Menyentuh Hati, Tapi Sampai Menyentuh Jiwa

Hanya Bisa Tersenyum Miris

The Story Of Mine: Deretan Hadiah Berharga dari Tuhan, Tumpeh-Tumpeh!

Belajar dari Film "Monsters University": Sebuah Refleksi Pribadi

KISAH SAHABAT (bukan judul film)