BANGGA

Photo by Artem Bali on Unsplash

Pertama-tama saya mau ngucapin: DIRGAHAYU REPUBLIK INDONESIA YANG KE-69 TAHUN! Semakin jaya, semakin maju, dan semakin diberkati Tuhan! πŸ˜„

Kemarin pagi, saya lihat banyak ornamen merah-putih ada dimana-mana, bahkan sampai hari ini. Banyak siswa sekolah dasar melakukan parade sambil menggunakan baju adat Indonesia. Gemes deh. Jadi inget masa-masa waktu saya SD πŸ˜‚ Dulu sih saya ikut paradenya ngga pake baju adat, tapi cuma pake baju seragam aja sambil bawa bendera kecil di tangan.

Semangat merayakan hari kemerdekaan Indonesia pasti dirasakan di berbagai tempat di Indonesia dengan cara dan tradisi yang berbeda-beda. Ada yang ngadain lomba, parade, berdoa bersama, upacara, dan lain-lain. Dari sejumlah kegiatan tersebut, ada satu yang saya paling suka banget: UPACARA.

Gak percaya ya? Saya juga gak percaya sih πŸ˜…

Oke, mungkin lebih tepatnya nontonin upacara bendera di Istana Negara. Setiap tanggal 17 Agustus, saya paling seneng nongkrong di depan televisi jam 10 pagi dan 5 sore untuk nonton upacara penaikan dan penurunan bendera di Istana Negara. Hal yang paling saya tunggu-tunggu adalah ketika pasukan pengibar bendera pusaka (PASKIBRAKA) mulai berjalan memasuki lapangan upacara sampai mereka berhasil mengibarkan bendera Indonesia. Keren bangeeeettt! Aslik! Nah, gara-gara termotivasi nontonin paskibraka, sejak SD sampai SMA saya selalu ingin terlibat jadi anggota paskibra. Bahkan pas SMP saya punya cita-cita bisa jadi anggota paskibraka di istana. Tapi yah...apa daya. Tinggi badan kurang mumpuni, ilmu kewarganegaraan pun tidak memadai. Jadinya saya hanya sampai sebatas ikut ekstrakurikuler paskibra aja. Itu pun hanya sampai SMP. Di SMA saya jadi anggota paskibra hanya pada saat masa orientasi siswa baru. Walaupun begitu, saya ngerasain kebanggaan yang luaaar biasa ketika saya berkesempatan untuk jadi anggota paskibra sekolah. Saya paling sering ada di barisan formasi belakang (karena yang paling tinggi di depan yang pendek belakang), atau di posisi pembawa bendera yang biasanya ada di tengah-tengah. Eh saya pernah juga deng ada di posisi krusial paling depan, yang tugasnya tarik-ulur tali bendera. Deg-degan juga tuh, tapi tetep senaaanggg 😁 Entahlah...tapi membawa bendera negara sendiri lalu mengibarkannya merupakan suatu hal yang bener-bener WOW banget buat saya. Sampai sekarang. Tapi yaa...sudah lah, mungkin jalan hidup saya memang berada di depan piano, bukan di depan tiang bendera πŸ˜‚

Oke, ngomong-ngomong soal tujuhbelasan, tiba-tiba saya kepikiran suatu hal. Lebih tepatnya merenungkan suatu hal sih. Saya bertanya sama diri sendiri: apakah sampai Indonesia berusia 69 tahun ini saya udah bersikap sebagai anak Indonesia?

Jadi gini, ayah saya pernah cerita kalo ada beberapa murid les pianonya yang ngga hafal isi Pancasila dan bahkan lagu Indonesia Raya. Saya pikir mungkin karena mereka keturunan bule yang lagi mampir ke Indonesia. Ternyata ngga. Mereka tinggal di Indonesia dan memang warga Indonesia *tepok jidat*. Ketika disuruh nyanyi lagu Indonesia Raya, murid yang dimaksud ngga nyanyi sampai abis karena alasannya 'lupa'. Ya ampun! Lagu Indonesia Raya itu lagu yang pasti diajarin di sekolah manapun loh...eh atau ada sekolah yang gak ngajarin lagu kebangsaan ini? πŸ˜• Saya cuma heran aja sih. Oke, tapi saya akhirnya mencoba untuk berpikir positif: oh mungkin dia lahir di luar negeri dan sempet sekolah di sana, jadi dia gak sempet dapet pelajaran 'Menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya'. Mungkin dia taunya lagu God Save The Queen.

Saya sebangga itu karena guru SD saya pernah ngajarin lagu-lagu nasional Indonesia. Berkibarlah Benderaku, Hymne Guru, Garuda Pancasila, Tanah Air, Rayuan Pulau Kelapa, Dari Sabang Sampai Merauke, dan masih banyak lagi lagu nasional lainnya. Tanpa bermaksud untuk sombong, membandingkan, atau apapun, saya cukup sedih dan kaget karena ternyata ada beberapa anak sekolah yang gak tau lagu-lagu nasional 😭 Saya gagal paham. Mereka itu gak diajarin, atau udah diajarin tapi 'mental' ya? Oke saya tau mungkin mengetahui isi Pancasila, lagu Indonesia Raya dan lagu nasional lainnya 'dianggap' gak akan bikin kita punya uang banyak, TAPI dimana rasa nasionalisme dan cinta tanah air saat ini kalo segala sesuatu yang saya sebut barusan ngga ditanam ke warganya sejak kecil? Ya maaf deh mungkin kalian bilang saya klise, atau 'apa sih lo, Mei πŸ˜‹'. Saya gak ada masalah dengan respon kalian, tapi kalau kita semua menyadari bahwa ada banyak orang-orang berjasa pada zaman dulu, dimana mereka semua rela mengorbankan nyawanya demi memerdekakan Indonesia, demi supaya anak cucu mereka gak ngerasain yang namanya romusha (hayo siapa yang gak tau romusha angkat kaki!), demi supaya generasi mereka berikutnya bisa hidup tentram, pasti kita akan lebih rendah hati lagi untuk mau belajar segala sesuatu tentang negeri ini.



Photo by Artem Bali on Unsplash


Kedua, saya merefleksikan fakta tersebut ke diri sendiri, dan ini ada hubungannya sama pertemuan saya dengan beberapa teman mahasiswa asal Korea Selatan beberapa waktu yang lalu...

Saya suka banget belajar bahasa asing. Waktu SMA belajar bahasa Jepang di sekolah, dan di kuliah ini saya belajar bahasa Korea. Ketika saya ketemu teman-teman baru dari Korea, saya se-senang itu karena akhirnya bisa ketemu dan kenal sama warga asli Korea langsung. Bahkan sampai sekarang kita masih berteman di LINE dan Facebook. Malah kadang-kadang mereka bantuin saya untuk ngerjain tugas mata kuliah Bahasa Dasar Korea 😍😍😍

Nah singkat cerita, ketika saya ketemu sama dua temen baru yang orang Korea itu, saya sedikit-sedikit ngomong beberapa ungkapan dalam bahasa Korea, kayak 'jinjja?' yang artinya 'serius?', sama 'daebak!' artinya 'keren!'. Ya, itu ungkapan yang sering kita denger di drama Korea. Saya pikir itu hal yang biasa, eh ternyata mereka cukup kaget denger saya ngomong bahasa Korea yang-cuma-dua-kata-itu. Terus ketika mereka juga tau kalo saya bisa baca Hangul (huruf Korea), mereka makin kaget lagi, dan ini terjadi di beberapa temen Korea yang lain. Mereka keliatan kaget banget ketika saya bisa ngomong beberapa ungkapan bahasa Korea dan lebih kaget lagi ketika saya bisa baca dan nulis Hangul. Saya bertanya-tanya sih, kenapa ya mereka bisa se-kaget itu? Bukannya itu hal yang biasa ya? Secara Korean Wave memang lagi merebak banget di Indonesia...

Ternyata jawaban dari pertanyaan-pertanyaan itu muncul beberapa waktu kemudian...

Saya baru sadar ternyata orang-orang Korea itu sangat menjunjung tinggi kebudayaan negaranya sendiri. Mereka bener-bener mengeksplorasi kekayaan mereka sendiri, menjunjung tinggi bahasa mereka sendiri, dan mereka BANGGA akan hal itu. Liat aja acara Running Man di episode awal-awal dan episode yang selain di luar negeri, mereka pasti bikinnya di berbagai tempat di Korea dan mereka selalu memberitakan nilai jual yang dimiliki lokasi tersebut. Terus, mereka memang belajar bahasa asing juga sih, tapi bahasa negara sendiri tuh tetep dijunjung tinggi gitu. Mereka gak kayak saya yang selalu nyisipin bahasa-bahasa Inggris di tulisan blog πŸ˜…. Saya cukup tertegur ketika saya kenal sama salah satu temen baru dari Korea itu, namanya Yo, cowok 18 tahun. Ketika kenalan, dia berusaha untuk bisa ngomong bahasa Indonesia, bahkan dia sampe bawa-bawa kertas contekan yang isinya ungkapan sehari-hari dalam bahasa Indonesia. Sedangkan...saya sama temen-temen dengan semangatnya malah ngomong pake bahasa Korea. Terus tetiba dia bilang gini:

"...Korea speaks Indonesian, Indonesia speaks Korean..."

Saya lupa sih sebelumnya kita lagi ngobrolin apa sampai tetiba dia ngomong kayak gitu, tapi saya dapet poinnya: kenapa kita harus ngomong bahasa Korea padahal yang lagi berkunjung kesini kan mereka? Kecuali kalau kita yang lagi berkunjung kesana, mau gak mau kita yang harus belajar ngomong bahasa sana.

Terus, ketika saya lagi chatting Facebook sama temen Korea yang lain, namanya Pon, saya minta tolong sama dia untuk salah satu tugas mata kuliah Bahasa Korea Dasar. Terus masa dia bilang gini (pake bahasa Inggris):

"Waaah, walaupun saya orang Korea saya juga pengen banget ambil mata kuliah itu."

😨😨😨

Tuh, bahkan mereka yang orang Korea pun masih tetep tertarik belajar bahasa negeri sendiri. Saya? Coba kalo disediain mata kuliah Sastra Indonesia terus dibandingin sama Bahasa Korea Dasar, pasti saya pilih bahasa Korea 😢 (padahal waktu sekolah nilai bahasa Indonesia saya selalu pas-pasan...tetep aja gak ada rasa pengen belajar lebih lagi 😩).

Di tulisan ini saya sama sekali gak berniat untuk menghakimi atau sok tau atau apapun. Intinya adalah saya terinspirasi dari temen-temen Korea tersebut: mencintai budaya sendiri. Belajar kebudayaan asing itu juga perlu. Bagus banget malah, tapi budaya lokalnya jangan dilupain juga. Jangan sampe budaya dan bahasa asing kita malah lebih luar biasa daripada bahasa negara kita sendiri, Indonesia 😊

Comments

Popular posts from this blog

Lagu yang Tak Hanya Menyentuh Hati, Tapi Sampai Menyentuh Jiwa

Hanya Bisa Tersenyum Miris

KPM Perkantas 2018: Nimbrung Jadi Keyboardis Eh Dapet Pelajaran Manis

Belajar dari Film "Monsters University": Dari Saingan Jadi Rekan

KISAH SAHABAT (bukan judul film)

Pengalaman Ikut Seminar Acara 2019 by Perkantas - Kembali "Ditabok", Gaes!

GFRIEND COMEBACK 2018: Time For The Moon Night

Kisah Horror Sepulang Nonton Kahitna

Apakah Relasi dengan Sesama Bisa Menjadi Berhala?

Welcome, Dua Puluh Enam!